PENGUMUMAN

HARAP MAAF.. LAMAN INI SEDANG DIUBAISUAI..

Friday, November 18, 2011

MUSIM BARU untukku

 'Buah' cerita untuk kali ini. Hujan.

Bismillahirahmanirrahim..

Alhamdulillah saya syukur sebab Dia masih lagi beri keizinan untuk terus hidup di muka bumi-Nya dan meng'update' laman yang makin penuh dengan 'sawang'dan 'habuk'. Mungkin sebab lama tak jenguk dan membersihnya. Bukan tak berhajat lagi untuk meng'update' tapi masa dan ketiadaan internet di bilikku antara penyebab saya sekarang jarang melibat diri dalam laman sosial sebegini rupa.

Walaubagaimanapun, dengan kelapangan yang ada saya cuba 'cuci' sedikit laman ini dengan menambah post. Walaupun tak seberapa tapi saya sudah memadai. Apa dia? Hehe.. jom baca.

KHABAR DI SINI

Sekarang. Musim tempat saya belajar sudah tidak seperti dahulu. Maksudnya sebelum saya cuti sem saban hari. Maklumlah, orang sini kata masuk bulan 11 memang macam ini. Apa yang cuba dimaksudkan?

Emm,,, Musim hujanlah. Orang di sini kata, negeri-negeri sebelah timur ni kalau dah masuk bulan 11 ke atas memang kaya dengan 'air'. Duduk tak duduk hujan turun, kemudian berhenti sekejap, kemudian turun semula. Awan yang biru bertukar kelabu. Jadilah seperti dunia yang baru - suram, redup dan tak bermaya. Tapi, orang kata kalau hujan turun maksudnya rahmat turun sekali, kan? Mungkin benar kenyataan itu.

Apa-apa pun yang terjadi, kuasa hujan ini bukanlah ditangan manusia, bukan? Jadi terimalah dengan seadanya. Campakkan 'buah' positif ke dalam 'raga' fikir. Mungkin ada hikmah disebalik yang terjadi.

Tapi kan, kekadang kalau fikirkan balik tempat saya belajar dah macam tak tentu yang mana satu pagi dan petang. Mungkin ada tak percaya. Dan mungkin sebab ramai manusia tersungkur dalam buaian lena. Hehe. Termasuklah penulis juga. Apa-apapun cuba sedaya upaya tuk melawan.

Jom lihat gambar dibawah..




 Sekali pandang macam waktu pagi, bukan? Emm.. tapi itulah hakikat dikala petang hari. Sinar matahari pun makin menyelimut Sang Mentari. Kadang-kadang terus menyembunyi diri. Hehe. 

Jika dahulu, beginilah rupanya jika saya lihat dari ruang koridor luar dari bilik saya.


Berbeza, bukan? Ya. Memang terlalu berbeza. Suasana cerah, panas dan perit musimnya telah berlalu. Dan kini bukan lagi di musim itu, Sekarang di MUSIM BARU. Cuma kadang-kadang sahaja siang menjadi sedemikian rupa. Nak kata bagaimana lagi, entah lah. Kehendak Tuhan katakan.

PENUTUP

Jadi, setakat itu dahulu dari saya. Mungkin sudah cukup untuk sampaikan khabar berita untuk 'orang di kampung' yang sering menunggu khabarku di sini.

Akhir kata,

Biarlah apa yang terjadi atas kuasa Tuhan terus terjadi kerana itulah TAKDIR..
Usahlah kita di bumi terus mempertikai kenapa begini terjadi dan apa sebabnya..
Tetapi teruslah memikir akan yang POSITIF..
Pasti ada HIKMAH disebalik kesemua itu..

Wallahu a'lam..

Sunday, October 30, 2011

10 HARI AWAL Zulhijjah


Bismillahirahmanirahim..

InsyaAllah kesempatan yang ada saya ingin berkongsi sedikit tentang bulan Zulhijjah.

PENDAHULUAN

Bulan Zulhijjah merupakan antara satu bulan yang cukup tinggi nilainya di sisi Islam. Kenapa? Kerana 10 hari terawal Zulhijjah telah disebut di dalam Al-Quran dan Hadis Nabi SAW akan keberkatan yang dilimpahi Allah - satu berita yang tidak dapat disangkal lagi keshahihan kerana ianya adalah wahyu dari Allah SWT sendiri. Jom bersama kita lihat satu per satu!

Di dalam Al-Quran, Allah SWT menyebutnya dalam surah Al-Fajr, ayat 1-3;


al-fajr2 
"Demi waktu fajar, dan malam yang sepuluh (yang mempunyai kelebihan di sisi Allah), dan yang genap dan ganjil"

Di dalam tafsir al-Tabari, Ibn Jarir telah mendatangkan banyak riwayat mengenai pandangan ulamak terhadap yang dimaksudkan dengan sepuluh malam di dalam surah al-Fajr di atas. Ada yang menyatakan ianya bermaksud sepuluh hari pertama bulan Muharram. Sebahagian menyatakan sepuluh hari terakhir bulan Ramadhan, dan ini disokong oleh Syeikh Ibn Uthaimin. Akan tetapi pandangan jumhur ialah sepuluh hari berkenaan berlaku pada awal Zulhijjah. Dengan sebab itulah hari-hari tersebut dianggap sebagai hari yang mulia dan penuh dengan kelebihan. Menurut Ibn al-Qayyim di dalam Zad al-Ma’ad, siang sepuluh hari pertama Zulhijjah adalah lebih afdhal daripada sepuluh hari terakhir Ramadhan, sementara sepuluh malam terakhir Ramadhan pula adalah lebih baik daripada sepuluh malam pertama Zulhijjah kerana berlakunya lailatul qadar.

Apa kata Nabi SAW pula?


“Tiada suatu hari pun, amalan kebaikan padanya mempunyai kelebihan melainkan pada hari-hari ini – iaitu 10 hari Zulhijjah. Para sahabat baginda bertanya, ‘Tidak juga Jihad pada jalan Allah (mengatasi kelebihan Hari-hari tersebut)? Ujar Baginda, Tidak juga Jihad di jalan Allah kecuali seorang yang keluar dengan jiwa raga dan hartanya dan tidak membawa pulang apa-apa pun (kerana habis disumbangkan untuk memenangkan agama Allah).”
(HR Bukhari)

“Tiada suatu haripun, amalan kebaikan padanya mempunyai kelebihan melainkan pada hari-hari 10 Zulhijjah ini, oleh kerana itu perbanyakkanlah padanya tahlil (La Ilaha Illa Allah), takbir (Allah Akbar) dan tahmid (Alhamdu Lillah). 
(HR Ahmad)

“Tidak ada hari yang lebih banyak dibebaskan oleh Allah akan hambaNya daripada neraka lebih dari hari Arafah” 
(Riwayat Muslim)
Dan banyak lagi hadis berkaitan dengannya. Boleh anda mencarinya sendiri di rata-rata tempat sama ada dalam kitab atau laman sesawang. Tapi kenalpastilah dahulu ia benar dan shahih!

APA AMALAN YANG DIANJURKAN?

1. Tidak lain dan tidak bukan sudah tentu ibadah Haji dan Umrah yang akan menjadi sebaik-baik amalan. Antara hadis yang berkaitannya ialah ;

“Satu ‘umrah ke ‘umrah yang lain menghapuskan (dosa) yang dilakukan di antara keduanya dan haji yang baik (diterima) tiada baginya balasan melainkan Syurga”.

2. Berpuasa pada hari-hari tersebut atau sekadar kemampuannya – terutamanya pada hari ‘Arafah – . Tidak dinafikan bahawa puasa adalah di antara amalan yang terbaik dan ianya adalah pilihan Allah Ta’ala sendiri sebagaimana yang dinyatakan di dalam sebuah hadith qudsi ;

“Puasa itu adalah bagiKu dan Akulah yang membalasinya, dia meninggalkan keinginan nafsunya, makanan dan minumannya semata-mata keranaKu”.

Imam Muslim Rahimahullah pula meriwayatkan dari Abi Qatadah Radhia Allah ‘anhu bahawa Rasulullah Salla Allah ‘alaihi wa sallam bersabda :

“Puasa pada hari ‘Arafah, saya mengharap Allah akan menghapuskan (dosa) setahun yang lalu dan setahun yang mendatang”.

 3. Hari yang digalakkan untuk beribadah tidak kira bentuk apa-apa pun sebagaimana hadis nabi ;

"Dan tiadalah hari yang beramal soleh padanya paling dicintai Allah melainkan sepuluh hari pertama Zulhijjah ini. Sahabat bertanya, “Bukankah jihad fi sabililllah?” Jawab baginda, “Ya termasuklah jihad fi sablillah, kecuali mereka yang keluar dengan jiwa raga dan hartanya dan tidak membawanya kembali walau sedikit.” 
(Riwayat Al-Bukhari)

 4. Melakukan Ibadah korban. Sebagaimana dalam Al-Quran telah menyebut di dalam surah Al-Hajj, ayat 37 :

 "Daging dan darah binatang korban itu tidak sekali-kali akan sampai kepada Allah, tetapi yang sampai kepadanya ialah amal yang ikhlas yang berdasarkan takwa dari kamu. Demikianlah ia memudahkan binatang-binatang itu bagi kamu supaya kamu membesarkan Allah kerana mendapat nikmat petunjukNya. dan sampaikanlah berita gembira (dengan balasan yang sebaik-baiknya) kepada orang-orang yang berusaha supaya baik amalnya."

Ada banyak lagi amalan yang boleh dilakukan padanya dan di atas adalah sebahagian.

KESIMPULAN

10 hari awal bulan Zulhijjah initidak kurang hebatnya dengan hari-hari dalam bulan Ramadhan misalnya. Kehangatan yang dirasa dalam 10 malam terakhir bulan Ramadhan seharusnya dirasa pada 10 hari terawl bulan Zulhijjah. Mudahan amalan-amalan yang dilakukan padanya diganjari Allah SWT sebagai amal soleh dan mendapat pahala dan rahmat dari Allah SWT.
SELAMAT MENJALANI IBADAH!

Wallahu a'lam..

*Anda juga boleh membaca lebih artikel yang berkaitan dengan 10 hari Zulhijjah di:

dan lain-lain..

MASA dan KITA

 Masa terus berjalan detik sedetik

Bismillahirahmanirrahim.. Masih diizinkan-Nya untuk terus hidup di muka bumi ini...

InsyaAllah kali ini saya akan cuba tampil bersama satu peringatan bersama.

MASA DAN KITA

Jika anda cuti sekolah atau belajar dan anda pulang ke kampung halaman, apa yang anda akan lakukan?

Nak pergi jalan-jalan?  Ziarah kawan-kawan? Nak pergi melancong? Nak beli itu dan ini?

Tapi, jika perancangan itu tidak terlaksana, apa yang akan dirasa?

Bosan? Tak tau buat apa? Entah? Tidur? Mungkin itu jawapan kita, bukan? Tetapi itulah yang terjadi dalam kehidupan seharian tanpa kita sedari. Dan daripada sebab itu kita akan mendapati masyarakat kini lebih suka kepada perkara-perkara dianggapkan membuang masa seperti main game, tidur, pergi tempat-tempat hiburan, layan youtube dan layan movie.
Sedar atau tidak, kadang-kadang kita juga termasuk dalam golong sedemikian rupa dan iulah dinamakan realiti. Jadi, jom kita berbicara mengenai ini.

APA PUNCANYA?


Saya ada beberapa pandangan dan tidak mengatakan pandangan ini benar.Sekadar ingin peringat-memperingati. Antaranya:

1. Sikap terhadap ruang masa.

Masa tidak pernah berhenti walau seketika. Ia akan tetap berjalan tanpa henti. Jadi, tindakan kita juga seharusnya begitu - terus berjalan tanpa henti. Apa maksud itu? Ya. Terus mengisi masa dengan perkara yang bermanfaat. Tapi.. Saya tidak tahu buat apa? Itu dinamakan alasan. Sebagai seorang muslim, kita ketahui ajaran Islam bukanlah agama yang menyulitkan atau menyusahkan tetapi merupakan ajaran cukup mudah dan lapang. Jadi, tolak ketepi sebarang bentuk alasan yang menipu  itu. Lakukanlah apa jua perkara asalkan tidak bercanggah dengan Islam.

2. Kelalaian terhadap diri.

Pepatah ada menyatakan: Jika kamu tidak menyibukkan dengan kebaikan, keburukan akan menyibukkan kamu. Benar pepatah itu. Jika kita perhatikan hari demi hari, corak perubahan terhadap diri akan berubah dari semasa ke semasa mengikut pengisian masa yang dilakukan. Jika benar-benar merancang ke arah kebaikan, insyaAllah kebaikan yang akan diperolehi. Tetapi, jika tiada perancangan yang dilakukan, maka masa yang akan membunuh kita dengan kelalaian.

JOM ATASI

1. Mengerti perjalanan masih jauh


Perjalanan sebenar adalah perjalanan yang tiada penamat. Jadi, bekalan yang bakal dibawa juga perlu dipersiapkan bagi perjalanan yang infiniti itu. Tidak cukup sekadar 'ala kadar' sahaja. Terus tambah dari semasa ke semasa.

Bila dan bagaimana? Hari yang dilaluilah jawapannya. Jadikan hari-hari yang mendatang diisi dengan perkara-perkara yang meng'untung'kan diri dan itulah yang akan dijadikan bekalan. Dah buat perkara wajib, cuba pula lakukan perkara-perkara yang sunat pula. Dah tinggal perkara-perkara yang haram, cuba hindari perkara-perkara yang syubhah pula. Dan begitulah seterusnya. Jadikan hari kemudian lebih baik daripada sebelumnya.

2. Cari alasan untuk di'tranfer'kan kepada bekalan.


Dunia sekarang makin maju dan canggih, bukan? Dengan Facebooknya, Blognya, kemudahan infrasrukturnya, kemudahan pengangkutannya dan banyak lagi perkara yang dahulunya tidak ada tetapi sekarang sudah ada. Biarlah teknologi terus berkembang asalkan kekreativiti kita juga terus berkembang dengan menjadikan segala jua perkara dijadikan ibadah yang diganjari pahala dan seterusnya menjadi bekalan yang  berguna untuk menghadap-Nya nanti. Gunalah teknologi untuk mebuat kebajikan misalnya, menyebarkan kefahaman dan sebagainya.


PENUTUP

Jangan biarkan diri terus dibuai mimpi dan permainan dunia. Masa hanya datang sekali dan kematian belum diketahui. Jadi, teruslah berusaha mencari perkara-perkara yang mampu men'tranfer'kannya kepada ibadah dan mudahan dijadikan bekalan berjumpa dengannya kelak.

Akhir kata, bersama kita perbaiki diri dari semasa ke semasa.

Wallahu a'lam..

Tuesday, October 04, 2011

Puisi: Kekuatan pada KEBERGANTUNGAN

Bismillah.. Dengan nama-Nya saya cuba untuk menukil sebuah puisi buat diri ini yang sedang mencari kekuatan..

PUISI: Kekuatan pada kebergantungan


Kini,
Diri ini kembali terkapai-kapai
Mencari kembali sinaran kekuatan
Yang makin hilang dibuai noda

Tapi 
Aku tidak mahu diri membiarkan begitu
Mengikut alunan mimpi yan tidak kemana
Aku perlu mencari kembali
Kekuatan yang lusuh bertukar baru
Agar yang dimpi menjadi realiti

Ku tahu
Kekuatan sebenar datang dari-Nya
Yang meletak diri dan jiwa pada yang ESA
Tanpa sedikit ragu dan lesu
Walau bagai dibiarkan kesepian
Kerna itulah ujian

Tapi bagaimana?
Kekadang fana dunia membatalkan harapan itu
Lantas memesongkan diri jatuh ke bawah
Penyebab kebergantungan pada-Mu makin nipis
Tiada terdaya melain kembali pada-Mu semula

Oh kebergantungan
Bisa dilihat mudah oleh dunia
Namun hakikat sukar dari segi melaksana
Ia bukan seperti bingkai gambar
Yang terpampang di dinding rumah
Dengan meletak sepenuh harapan padanya

Hakikat
Aku perlu kembali pada-Mu
Diri ini perlu bangkit dan sedar
Dari dibuai mimpi dan angan kosong
Dan kembali menyerah harapan
Kepada-Mu Yang Satu
Bukan lagi manusia
Makhluk seperti aku jua

"Nilaian kekuatan sebenar datang dari sejauh mana pengharapan pada Allah.."

Hamba yang lesu
UniSZA
04102011

Sunday, October 02, 2011

DISEBALIK sebuah perjalanan

Terus mencari kehidupan

Bismillah.. Dengan nama-Nya saya dizinkan-Nya untuk terus berjalan di muka bumi-Nya lagi..

Pertama, utama dan selamanya seperti biasa kita terus melafaz syukur pada-Nya yang satu lagi Kuasa. Tiada yang layak untuk disembah melainkan Dia. Alhamdulillah. Itulah tanda kasih hamba kepada Tuhan pemberi nikmat.

Dalam keinginan nafsu pagi, cuba untuk diri melawan kehendak nafsu yang selalu menipu dan banyak kita tertewas dengannya walaupun bukan dengan senjata, betul? Jadi, beginilah salah satu cara kita melawan kehendak nafsu, mudahan dikira disisi-Nya sebagai amal soleh.

Teladan disebalik sebuah perjalanan

Kelmarin. 1 Oktober 2011. Hajat hati kecil ini memang hajat nak pergi kenduri walimah anak Dr Abdullah Sudin b Ab Rahman a.k.a Ketua Eksekutif KTD. Wujud pula satu masalah - transport. Saya pun berfikir dan terus berfikir bagaimana hendak lakukan. Dengan izin Allah, ada satu ruang kosong yang boleh memuatkan seorang saja. Tapi, dengan cara saya menumpang famili orang lain. Daripada banyak orang yang hajat, saya salah seorang yang terpilih oleh Allah.

Alhamdulillah.

Fikir positif
Dari segi luaran saya berfikir, dia hanyalah seorang doktor yang membuka sebuah klinik swasta dekat sini - Kuala Terengganu. Perwatakannya dari jauh seperti insan biasa yang tidak punya apa-apa. Sekali jumpa, itulah tanggapan yang terhinggap di benak kepada kita termasuk saya.

Tapi, kita belajar adalah untuk berfikir positif dengan setiap persekitaran dan insan, bukan? Ya, itu yang saya pegang. Tugas kita bukan untuk mendakwa atau mencop si fulan itu dan ini. Biarlah dahulu semua perkara itu, cuba kita berfikir positif dengan mengatakan 'mungkin dia ada apa yang aku tidak ada'.

Selepas subuh, saya cuba menghantar mesej kepada dia berikutan hajat saya. Tidak lama selepas itu, dia hubungi saya semula. Berfikir panjang juga sebab diberitahu kepada saya hanya seorang saja yang boleh ikut serta. Bukan apa, saya ini bukanlah seorang yang begitu peramah dan mesra. Jadi, agak segan itu ada.

Tidak lama kemudian, saya memutuskan untuk pergi juga. Fikir saya, saya hendak mendapat sesuatu walaupun saya tidak tahu apa yang bakal terjelma. Itu terserah pada Allah.

Disebalik perjalanan

Perjalanan pendek bermula pabila matahari mula menegak di atas kepala. Perasaan negatif yang ada di hadapan cuba saya kikiskan. Berfikir positif diletak didahului.

Apabila diteliti satu per satu, banyak perkara yang boleh saya pelajari. Sepanjang perjalanan, saya dapat melihat pergerakan mulut seperti terkumat kamit. Bunyi yang disebut itu tidak lah kuat tapi samar-samar. Hendak katakan mengunyah gula-gula bukan, hendak katakan makan juga bukan. Sungguh menakjubkan rupanya dia sedang berzikir.

"Astaghfirullah al-'azim.."

Itulah antara kata-kata yang saya sedar. Dia tidak berasa jemu dengan berzikir. Jika difikirkan, itu macam hipokrit disebabkan ada 'penumpang baru'. Tapi, sama sekali saya menolak kenyataan itu. Mustahil perjalanan yang mengambil masa 3 jam untuk sampai kemudian pulang semula dalam keadaan dia mampu melaksanakan tanpa jemu. Lagipun, itu bukan yang pertama saya dengar. Sudah beberapa kali telinga ini terdengar dan diperlihat tabiaatnya itu.

Ternyata, dia seorang yang hebat. Zikir dan mulutnya tak dapat dipisahkan.

Tiada keperluan kita teruskan

Ini satu lagi perkara yang saya anggap boleh diambil iktibar. Sewaktu perjalanan pulang dari Pengkalan Chepa, Kelantan menuju ke Kuala Terengganu, isterinya meminta hajat untuk shopping di Kota Bahru. Biasalah, datang dari jauh-jauh bukan tak nak singgah, bukan? Kalau saya mesti hendak singgah juga. Tapi, saya kagum dengan respon dia sebagai seorang suami.

"Nak beli apa? Kalau tak ada apa, kita teruskan (perjalanan pulang).."

Kemudian, dia teruskan lagi.

"Kalau tak rancang nak beli apa, nanti jadi macam lain pula.. buang masa pula..."

Respon yang cukup lembut. Tidak sedikit pun tinggi suaranya tapi hikmah itu yang dijaga. Kepala saya pun angguk akur. Ada betul dan benarnya. MasyaAllah.

Jika nak beli tanpa rancang, mungkin boleh saja. Sudah la dia seorang doktor perubatan. Susah hendak dapat seorang suami yang bekerja doktor berfikiran begitu. Kemudian saya terfikir, itulah yang langkah yang betul dan terbaik.Dan itulah Islam anjurkan.

Tersirat disebalik sate

Semasa perjalanan pulang, anak-anaknya dan isterinya meminta hajat untuk singgah makan 'Sate Jabi' di Jabi (nama tempat). Mereka kata, sate ini terkenal di Terengganu. Walaupun pertama kali saya mendengar dan menikmatinya, saya akur dengan kenyataan tersebut. Bilangan pelanggan sate itu cukup ramai. Boleh dikatakan permintaannya sama dengan 'Sate Kajang'.

Puas makan, kami kembali ke kereta untuk meneruskan perjalanan pulang. Tidak lama kemudian, dia berkata,

"Nikmat sate, semua dapat.."

Sate dan nikmat. Satu ayat yang pedek. Saya cuba untuk memahami apa yang hendak disampaikannya. Dia menyambung lagi katanya itu,

"Nikmat sate, Allah bagi kat semua orang.. kita makan, orang cina makan, orang india makan...dan semua orang makan.. Tapi, nikmat Iman dan Islam, Allah tak beri kepada semua orang.. Dia akan beri kepada sesiapa yang Dia kasih saja dan Dia pilih.."

Oh, itu ka yang mesej yang hendak disampaikan. Betul lagi benar. Saya pun angguk setuju.

"..jadi, menjadi tanggungjawab kepada sesiapa yang dapat untuk sampai dan ceritakan nikmat Iman dan Islam itu kepada yang tidak tahu.."

Berat rasanya untuk menerima kenyataan itu. Bukan tidak setuju tetatpi itulah amanah.
Rupanya dia sedang berbicara tentang nikmat dan tanggungjawab. 2 perkara penting dan cukup besar.

Tepati masa untuk bersolat

Perkara akhir yang saya ingin kongsi adalah berkaitan dengan solat dan waktu. Dapat saya katakan, dia seorang yang bijak menjaga masanya. Apa tidaknya, setiap kali masuk waktu terus dia berhenti di masjid yang paling berdekatan dengan kami ketika itu. Memanglah perjalanan yang mencukupi syarat musafir digalakkan oleh Rasulullah untuk lakukan jama' qasar. Ditambah pula dengan waktu di awal waktu.

MasyaAllah, hebat! Dalam musafir pun mampu untuk menjaga waktu solat. Sepanjang perjalan setengah hari itu, dapat saya perhatikan di 2 masa waktu solat - Zohor dan Maghrib. Bukan kata awal waktu tunggu apabila dah solat tetapi kedua-dua waktu itu kami dapat bertakbiratul ihram sekali dengan imam. Alhamdulillah.

Siapakah dia?

Perjalanan mencari siapa

Banyak kali saya sebut 'dia' dan 'dia', bukan? Siapakah dia? Dialah salah seorang murabbi dan insan yang saya kagum. Si 'dia' itu bernama Dr. Azman.

Semoga Allah berkati segala perilaku dan kerjanya.

Akhir

Pepatah Arab ada menyebut,

"Hikmah orang tua, pada himmah (semangat) orang muda"

Satu pepatah yang cukup banyak makna tersirat. Benar. Sebab itu perlu untuk kita yang berjiwa dan berdarah muda untuk mencari hikmah orang tua. Disebabkan umurnya yang tualah penyebab kita perlu mencari mutiara yang terletak pada dirinya. Ketepikan semua sangkaan yang terbelenggu di fikiran kerana itulah penyebab kita sukar untuk mencari hikmah disebaliknya.

Akhir kata, mudahan Allah menerima segala amal yang telah dilakukan. Walaupun ada beberapa perkara lagi yang buat saya kagum dengan keperibadiannya, tapi cukuplah sekadar itu dahulu. Itu pun susah rasanya saya nak amalkan.

Wallahu a'lam..

Friday, September 16, 2011

16 September SEJARAH TRAGIS


Bismillah.. Dengan nama-Nya saya terus memanfaatkan masa..

Dunia kini. Pasti tidak terlepas daripada dunia yang lalu. Kemajuan yang diperolehi kita adalah usaha mereka yang hidup pada masa dahulu. Keteknologian yang canggih kini juga adalah daripada usaha mereka yang gigih pada masa dahulu. Perubahan persekitaran kini juga adalah disebabkan perubahan yang telah dimulai pada masa dahulu. Mudah kata, hubungan antara dunia, manusia dan sejarah tidak dapat dipisahkan. Antara mereka pasti berkait.

InsyaAllah pada hari ini saya akan cuba membawa kita untuk mengimbas kembali sejarah yang berlaku pada hari ini - 16 September. Satu tarikh yang cukup penting buat kita semua.

Saya yakin kita sekarang diprovokkan dengan taikh 16 September adalah tarikh buat negara kita terbina dan terbentuk. Ya, wallahu a'lam. Saya tidak tahu akan kesahihannya tetapi itulah yang kita pelajari, bukan? Dengan tarikh itu juga, kita telah diizinkan-Nya negara kita masih lagi hidup aman, tenteram dan damai. InsyaAllah.

Tapi, sedar tak kita ada satu lagi peristiwa yang cukup penting buat kita sebagai seorang Muslim disebalik tarikh 16 September. Jom kita lihat!

16 September 1982 - Tragis yang didiami dan terlenyap

Tarikh bermakna buat kita - tragis saudara seakidah kita disembelih di Shabra Shatila. Sebuah kem pelarian yang telah menempatkan ramai umat Islam dari Palestin. Pada tarikh itulah umat Islam dibunuh beramai-ramai dan disembelih tanpa ada perasan kemanusiaan oleh kaum yahudi Laknatullah dengan arahan terus daripada Menteri Pertahanan Israel pada masa itu, Ariel Sharon.

Peristiwa berdarah itu dikatakan berlaku selama 3 hari - bermula 16 September hingga 18 September. Peristiwa inilah yang menyaksikan pembunuhan lebih 3000 orang awam rakyat Palestin yang mendiami kem pelarian Sabra dan Shatilla (menurut laporan rasmi oleh Amon Kapeliouk, seorang wartawan Israel yang terkenal, namun pihak tentera Israel hanya melaporkan 700 hingga 800 nyawa sahaja, laporan rasmi Palang Merah antarabangsa pula menyebutkan 2,400 pada 22 September 1982). Peristiwa itu berlaku pada tahun 1982. Ianya merupakan satu tindakan keganasan yang tidak pernah terbayang akan dilakukan oleh manusia yang berakal, apatah lagi oleh sebuah kerajaan.

16 September 1982

Keesokannya 16hb September, Ariel Sharon dan Ketua Turus Tentera Israel telah mengadakan perjumpaan dengan Ketua Unit Militia Phalangist Lubnan, mengundang mereka masuk ke kem pelarian Sabra dan kem Shatila untuk membersihkan ‘sarang pengganas’. Mesyuarat tersebut berakhir pada 3 petang. Lewat petang 16hb September 1982, lebih kurang 150 orang unit pertama Militia Phalangist Lubnan yang merupakan sekutu kuat Israel masuk ke kem pelarian bersenjatakan senapang, pisau dan kapak masuk ke kem pada jam 6.00 petang.


Mereka terus membunuh orang-orang awam terutamanya pelarian ini dengan mengelar leher mereka, membunuh dengan kapak serta menembak mereka. Ramai di kalangan wanita dan kanak-kanak perempuan ini telah dirogol bergilir-gilir terlebih dahulu. Pada malam yang sama, pasukan tentera Israel menerangkan kawasan kem dengan cahaya api yang membakar menyebabkan kawasan tersebut terang benderang seumpama stadium bola sepak, menurut saksi yang terselamat dari insiden tersebut. Dalam masa beberapa jam pertama itu sahaja mereka telah merogol, membunuh dan mencederakan ramai orangorang awam yang kebanyakannya adalah pelarian Palestin yang terdiri daripada kanak-kanak, wanita dan orang-orang tua yang telah dikepung di dalam kem-kem tersebut.


Pada jam 11.00 malam, satu laporan telah sampai ke ibu pejabat tentera Israel di Beirut Timur yang mengatakan sekurang-kurangnya 300 orang telah dibunuh dalam tempoh 5 jam pertama. Di antara 36 hingga 48 jam kemudiannya, Militia Phalangist telah membunuh kebanyakan penduduk yang menghuni kem pelarian tersebut sementara tentera Israel mengawal laluan keluar kem dan terus memberikan sokongan yang maksimum terhadap pembunuhan ini.


17 September 1982
Pada Jumaat 17 September, laluan ke kem Sabra dan kem Shatila masih ditutup namun ada beberapa pemerhati bebas berjaya melepasi sekatan ketat tentera Israel. Di kalangan mereka adalah seorang wartawan dan seorang pegawai diplomat dari Norway, Gunnar Flakstad yang menyaksikan operasi pembersihan yang dijalankan oleh Militia Phalangist yang sedang membuang mayat-mayat dari rumah yang musnah dihancurkan.

18 September 1982
Militia Phalangist tidak keluar dari kem pada jam 5 pagi Sabtu 18hb September sebagaimana yang diarahkan. Mereka terus melakukan pembunuhan sehinggalah mereka meninggalkan kem Sabra dan kem Shatila pada jam 8.00 pagi 18hb September 1982. Para wartawan asing dibenarkan masuk ke dalam kem pada hari Sabtu, jam 9.00 pagi 18hb September yang menyaksikan ratusan mayat masih bergelimpangan di sekitar kawasan kem dan banyak di kalangan mayat ini yang dikelar-kelar anggota badannya. Diantara kata-kata saksi pelarian Palestin yang sempat menyelamatkan diri termasuklah:
”Tentera-tentera tersebut pergi dari satu rumah ke satu rumah dan memberikan amaran akan meletupkan rumah sekiranya mereka tidak keluar dari persembunyian.”
Ada saksi yang terselamat mendengar bahawa tentera Phalangist memberitahu satu sama lain supaya menggunakan kapak sahaja kerana bunyi senapang akan menyebabkan orang ramai sedar dan akan melarikan diri.
"Mereka membunuh abang ipar saya di depan mata kepala saya sendiri, saya melihat mereka menembak kepadaorang ramai. Mereka membunuh kesemuannya dan saya terus melarikan diri"
Tidak diketahui jumlah yang terbunuh secara tepat kerana sumber rasmi dari Israel mengumumkan bahawa ‘hanya’ 700 orang awam terbunuh. Sumber rasmi dari Lubnan pula menjangkakan kira-kira 1900 orang awam terbunuh. Manakala sumber berita Palestin pula mengatakan bahawa di antara 3000-3500 orang pelarian Palestin telah dibunuh, 1000-1500 telah hilang dan kira-kira 1000 orang yang lain telah melarikan diri.

Siapakan arkitek tragedi Sabra dan Shatila ini? Tidak lain dan tidak bukan adalah Ariel Sharon yang merupakan bekas Perdana Menteri Israel. Dialah pemimpin pengganas yahudi yang pernah berkata:
"Saya berharap akan dapat menghalau keluar semua orang Palestin dari Gaza dan Tebing barat ke Jordan - (New York Times, 17hb Mei 1982). "Orang Arab yang baik adalah orang Arab yang telah mati"- (Ha'aretz, 25hb Februari 1983). “Saya merasa sedikit kesal terhadap tragedi tersebut tetapi kenapa perlu saya memohon maaf atau merasa bertanggungjawab terhadapnya”- (“The Accused” BBC- Panorama, 17/6/2001 ).


Tiada tindakankah?

Bukan sahaja tentera Zionis tidak mengambil sebarang tindakan untuk menghalang serangan dan pembunuhan, malahan mereka membantu puak militia Palangist dengan tembakan-tembakan cahaya ke udara supaya pembunuhan dapat diteruskan pada waktu malam.



Siasatan yang dilakukan oleh Suruhanjaya Kahan di bawah arahan pemerintah rejim Zionis pada bulan Februari 1983 memutuskan bahawa Sharon telah bersalah secara langsung kerana membenarkan puak Palangist masuk ke kem-kem tersebut dan seterusnya gagal menghalang pembunuhan ribuan orang awam. Tentera Sharon juga membekalkan senjata dan peralatan kepada Palangist dan menyediakan pengangkutan untuk membawa masuk militia.



Walaupun sikap keji Zionis ini mendapat kutukan dunia, termasuk negara-negara Barat sendiri, Pertubuhan Bangsa-bangsa Bersatu (PBB) dan juga Majlis Keselamatan PBB terus menunjukkan sikap dingin terhadap desakan supaya menghukum mereka yang ternyata bersalah.

PBB mengutuk tindakan zalim Zionis ini melalui Resolusi 521 (19 September 1982,) namun tidak pernah ada sebarang hukuman dikenakan terhadap Sharon, pemerintah mahupun tentera Zionis. Malahan ramai daripada keluarga mangsa-mangsa pembunuhan itu terpaksa membuat dakwaan secara sendirian ke atas Sharon.

Pada bulan Februari 2003, Mahkamah Tinggi Belgium memutuskan untuk membicara kes jenayah perang ke atas Sharon, tetapi Israel menuduh tindakan tersebut sebagai berbau politik. Pada bulan September 2003, memandangkan tidak seorangpun daripada mereka yang membuat dakwaan ke atas Sharon berbangsa Belgium, Mahkamah Tinggi Belgium terpaksa menggugurkan kes ini.

Mereka yang bersalah terus bebas dan merencana kezaliman demi kezaliman ke atas kemanusiaan, khususnya ke atas rakyat Palestin.

sumber:
http://suraukini.blogspot.com/2010/09/16-september-18-september-1982-umat.html

http://maszleemalik.blogspot.com/2007/09/mengingati-sabra-dan-shatilla-pada-16.html
http://julangkebenaran.blogspot.com/2009/06/sabra-dan-syatila-dalam-kenangan.html
http://akuseekorkuman.blogspot.com/2011/03/peristiwa-hitam-sabra-shatila-1982.html
http://ms.wikipedia.org/wiki/Penyembelihan_Sabra_dan_Shatila

Sunday, September 11, 2011

CORET cerita di cuti 2 minggu


Bismillah.. Saya mula mengisi laman yang lama telah terbiar..

Apa khabar semua pembaca budiman? Moga-moga kalian senantiasa berada dalam limpah rahmat dan kasih sayang-Nya.

InsyaAllah, kali ini saya tampilkan dengan sedikit kisah tentang saya. Saya percaya di cuti raya yang lalu pasti anda punya kisah tersendiri, bukan? Jadi, apa salah jika saya juga turut berkongsi dengan kalian tentang cuti saya.

Alhamdulillah cuti yang telah diharungi selama 2 minggu yang lalu cukup bermakna buat saya. Tidak tersangka pengaturan Yang Maha Kuasa menyusun memang cantik dan baik. Asal rancangan yang lain tetapi yang terjadi pula berbeza. Macam-macam perkara telah disi dalam cuti saya ini dan hasilnya alhamdulillah.

Hajat berdamping dengan sahabat-sahabat seperjuangan di kala sekolah dulu, alhamdulillah termakbul.

Hajat berjumpa beberapa orang murabbi, cikgu dan guru, alhamdulillah juga tercapai.

Hajat bertemu dengan beberapa kenalan baik dan mesra juga alhamdulillah diperkenankan Allah.

Hanya lafaz alhamdulillah saja mampu diberikan kepada Dia, Allah, Tuhan sekalian alam.

CORET KISAH DI CUTI MID SEM

Ini sedikit coret kisah hidup di cuti mid sem saya. Hehe. Saja kongsi dengan kalian warna-warni cuti saya.

25 Ogos - Mula berangkat dari kampus Gong Badak ke kampung halaman. Bertolak malam. (jam lupa dah)

26 Ogos - Sampai di stesen bas dalam pukul 7 lebih pagi. Agak letih juga sebab dalam bas tak dapat rehat. Petang buka puasa di kampung dekat Anak Bukit Kedah.

27-29 Ogos - Masih lagi hari Ramadhan, seperti biasa berpuasalah di siang hari. Tapi berbuka di rumah. Salah satu hari dapat juga bersama dengan sahabat-sahabat yang akan berangkat belajar jauh di nun sana - Jordan (Nabil, Qawiem, Zulkarnain).

30 Ogos - Hari Eid Fitri Mubarak + Ulang Tahun Ayahanda. Seronok jugalah sebab 2 in 1. Yang bestnya di pagi hari semasa solat di sekolahku dulu, MATRI. Lepas khutbah pakat bersalaman sambil mengucap 'taqabalallahu minna wa minkum'. Memang setiap hari raya akan dijadikan amalan macam itu. Terasa pula Ramadhan dah pergi. Huhu. Semoga amalan diterima oleh-Nya.

First Day raya macam biasa, bersama saudara mara.

31 Ogos - Hari kemerdekaan negaraku. Mm.. tapi tak dapat tandingi kemeriahan dan kegembiraan roh hari yang dikurnia Allah - Eid Fitr. Masih lagi bersama saudara-mara.

1 Sept - Bersama sahabat - Hazmin(UIA). Seronok juga. Kawan 'drive' sampai ke Sungai Petani dari Perlis. Cari rumah kawan tersesat pula di sana. Sori Ihsan noh. Otw balik singgah rumah Ummi Liza pula. Dia buat open house. Segan cukuplah masa tu dengan adik beradik dia. Aduh, ujian dinamakan. Walaupun hanya 2 rumah saja di siang hari tapi cukup bermakna. Macam-macam perkongsian dan cerita sepanjang perjalanan.

2 Sept - Bersama sahabat dari luar perlis pula yang datang ke perlis - Azhar Hilmi(DQ) dan Ikhwan Nasri(KTD). Tiba-tiba, hari ini Allah izin mood famili baik. Dia bagi kereta untuk kami guna untuk pergi ziarah rumah kawan-kawan dan cikgu-cikgu. Mula lepas Solah Jumaat dalam pukul 3 sampai malam. lebih kurang 6 rumah jugalah dapat berziarah. Mula dari Kangar sampai Alor Star. Tapi, agak sedih sebab tak sempat jumpa kawan-kawan yang nak berangkat ke Jordan malam tu.

3 Sept - Masih seronok ziarah lagi. Tapi tak banyak berjalan sebab ada kenduri.

4 Sept - Hari yang ingat saya pada suatu kejadian. Saya dihidupkan oleh Allah. Yang terkejutnya dalam masa kurang 24 jam berpuluh-puluh mesej masuk untuk 'wish' kat saya. Entahlah berapa banyak tapi lebih dari 50 lah. Termasuklah di fb dan sms. Terharu adalah juga. Nak kata mempromosikan tidak. Mungkin tanda Allah nak beri peringatan.

4 Sept - Ziarah saudara-mara di Kedah.

5 Sept - Bersama sahabat - Bashir dan Syahmi (MK1 MATRI). Pergi ziarah Changlun. Alang-alang tu singgahlah rumah Ummi Liza, Dr Azahar famili (yg xcdent bbrp hr sblm tu) dan Ustaz Muhtad (ustaz di sekolah dulu).

6 Sept - Duduk rumah saja.

7 Sept - Duduk rumah dan ziarah sahabat-sahabat di MATRI

8 Sept -Ziarah rumah Sir Nasir (guru di MATRI) bersama kenalan di MATRI - Marhalah Khassah 1 (Tingkatan 6 bawah).

9 Sept - Bapa saudara dan Mak saudara dari Alor Setar datang ziarah familiku di Perlis. Lepas tu, Ziarah Tok Mi (tok saya di Perlis) buat kali terakhir

10 Sept - Ziarah Pakcik Khusran dan Makcik Zah di rumahnya. Simpati juga melihat keadaan kesakitan Makcik Zah yang telah beberapa tahun alami (parkinson's disease). Malam pula bertolak balik ke Terengganu. Walaupun ada ujian (bas terpaksa 'delay' hampir 3 jam - asal pukul 8.30 tapi baru boleh berolak pukul 10 malam)

11 Sept - Sampai di kampus dalam pukul 7.45 pagi. Beberapa jam lepas tuh dapat pemberitahuan Pakcik Shahidan (suami kepada cikguku, Cg Asmah - sempat berjumpa pada 2 sept) dan beberapa orang pelajar MATRI kemalangan. Takziah buat keluarga yang terlibat.

Info tambahan tentang kemalangan tersebut:
- BroHamzah
- Utusan Malaysia Online
- mStar Online
- Tv3

KONKLUSI

Ini sekadar simple sharing kehidupan saya. Begitulah sedikit sebanyak tentang pengisian masa dengan cuti mid sem saya kali ini. Nak kata dari latar belakang keluarga berada bukan. Tetapi sederhana. Walaupun begitu tetapi keluargaku tetap mengajar tentang pentingnya dan perlunya menjaga persaudaraan sesama manusia (terutamanya saudara-mara dan seislam).

Pelajaran macam mana pula? Hehe.. Bukan nak bagitau kan. Itu bisa diselitkan di masa konsong.

Tapi ingat! Cuti bukan segala-galanya untuk dapatkan yang terbaik tetapi kitalah yang perlu menyusun cuti untuk jadikan cuti kita yang terbaik. Dengan izin Allah.

Mudah-mudahan semua yang dilakukan dikira Allah amal soleh dan baik.

Wallahu a'lam..

Saturday, August 13, 2011

Kesaksian KASIH seorang ibu di sebuah jamuan


Bismillah hamba lemah ini cuba berkongsi..

Sedikit pengalaman hari ini

"Suhaib, nanti ko bagitau orang lain tau kata kita nak bertolak pukul 6 petang nih"

Peringatan dan pesanan dari seorang kawan satu kos di UniSZA. Hari ini, kelas subjek English telah buat satu iftar bagi meraikan cadangan pensyarah kami - Madam Noor Azma. Tidaklah terlalu gempak atau besar iftar tersebut tapi ala sederhana lagi santai sahaja. Tempatnya pula di luar bumi UniSZA - Seberang Takir. Restoran bernama Seri Jenerih telah menjadi saksi jamuan kami di sana. Jadi, dia telah mengurus sebahagian besar tugas iftar ini - makanan, transport dan kewangan.

"Ok, nanti aku bagitau orang lain. Transport camna?"

Balas pernyataan yang diberi dengan persoalan untuk mendapat kepastian.

"Laki naik 2 kereta sewa dan satu kereta Rafiq. Pompuan diorang kata dah ada transport.."

"Ok lah. Nanti aku bagitau laki kos kita yang lain"

Sedikit perbualan telah berlaku di masa matahari sedang baru memuncak di atas. Tapi, tiada terasa bahangnya kerna berada di dalam bilikku.

**********

Jam menunjukkan hampir 6.00 petang. Sudah bersemuka antara ahli jamuan iftar English di bawah bangunan Khansa' - nama blok yang kami menginap. 2 buah kereta kancil telah berada di hadapan blok berserta sebuah kembara hijau Rafiq - teman sekos aku.

Beberapa masa kemudiannya, sampai sudah 3 buah kereta kesemuanya ke tempat yang telah dirancang untuk berbuka puasa bersama. Didapati pihak perempuan telah awal sampai daripada kaum Adam.

Sedang duduk menghadapkan badan di meja hidangan berlapik tikar getah kuning tanpa hidangannya, aku terperasaan sesuatu. Tidak kesemuanya yang hadir ke majlis tersebut. Walau apapun tidak mengapalah, cukuplah dengan siapa yang sudi hadir. Terasa sedih adalah juga. Tapi, nak buat bagaimana, perkara sebegini tidak bolah dipaksa.

Dalam keadaan seronok berborak. Mucul seorang perempuan bersama keluarganya yang berpakaian sederhana sahaja - dirinya, suami dan anak kecil yang baru mampu boleh berjalan anak. Itulah pensyarah aku di UniSZA. Sudah sampai rupanya dia. Semua bangun berdiri dan menuju ke arahnya untuk bersalaman. Pihak lelaki dengan suaminya dan pihak perempuan dengan dia. Tapi si anak kecil menjadi rebutan kedua-dua pihak. Tersenyum sendirian juga aku ini.

**********

"Allahu akbar..allahu akbar!"

Kedengaran azan dalam radio yang dipasang melalui handset kawan aku seorang lagi. Memberi isyarat kepada teman sebelah aku, Hamid bagi membaca doa berbuka puasa. Dia bangun buat kali kedua selepas mengiringi bacaan doa sejahtera lagi pengharapan -Doa Rabitah.

Beberapa ketika selepas itu..

"Amin.."

Semua tangan menyapu muka masing-masing menandakan tamat bacaan doa. Masing mengambil segelas air untuk mendahului iftarnya. Ada sebahagian terus lahab memakan yang ada di hadapan. Di hati kecil tahu pasti ada yang tidak berpuas hati dengan makanan yang disediakan dengan bayaran duit sebanyak RM10.

Tetapi, dikala semua insan sibuk merai segala makanan yang serba sederhana di hadapan, terdapat seorang ibu di hujung meja sibuk memberi makanan kepada anak kecilnya yang masih mentah itu. Cukup sekadar berbuka dengan setenguk air bagi membasahi kerongkongnya. Lalu terus dia melayani anaknya semula. Satu per satu dia melayan. Di situ tersirat pada wajahnya pengorabanan dan kasih sayang seorang ibu. MasyaAllah.

Menghadap semula wajahku hadapan makanan. Makan dan terus makan. Sekali dua terpaling pada keadaan wanita tersebut. Masih dia melayani anaknya. Hampir sahaja sehidang nasi yang disediakan itu habis, baru dia memulakan buka puasa yang sebenarnya. Wanita itu ialah pensyarah Englishku.

"Mungkin begitulah yang ibu aku buat kepada aku dahulu ya. Aku tidak tahu semua perkara itu. Aku juga tak sedar beberapa banyak lagi pengorbanan yang telah ibuku curahkan kepadaku"

Dalam hati aku berkata sejenak. Memang benar itulah hakikat seorang ibu. Biarlah dirinya mengalami sedikit kesusahan dan terpakasa melakukan pengorbanan tetapi biarlah hidup anaknya bahagia dan senang. Besar sungguh pengorbanan yang ibu telah curahkan. Apa yang berlaku adalah sedikit baru, entah berapa banyak lagi yang masih belum aku ketahui.

"Ya Allah, ampunilah segala kekhilafan aku terhadap kedua ibu bapaku. Letakkanlah mereka di tempat yang layaki. Yakni Syurga yang abadi. Ameen.."


Wallahu a'lam..

Friday, August 05, 2011

RAMADHAN = MADRASAH Mukmin


Bismillah saya cuba meneruskan perkongsian yang serba kekurang semoga bermanfaat..

Hari kita di bulan Ramadhan terus berlalu pergi satu persatu. Kekadang terasa sedikit penyesalan terhadap diri kerana tidak mampu menggunakan hari-hari di bulan ini dengan begitu baik. Semoga amalan yang sedikit ini diterima oleh Yang Maha Esa sebagai ibadah.

InsyaAllah, kali ini saya dapat sesuatu yang mana bagi saya cukup manfaat. Tapi, apa gunanya jika saya ada sedikit pengetahuan tanpa perkongsian dengan ANDA, bukan? Jadi, saya cuba kongsi dengan kalian apa yang saya dapat. Mungkin pernah didengar tapi jadikan peringatan bersama. Semoga saya dan kalian dapat sesuatu untuk diaplikasi dalam kehidupan.

PENDAHALUAN


Tahukah ada pepatah yang mengatakan RAMADHAN sebagai MADRASAH?

Ya, saya tahu.

Tapi adakah kita faham apa maksudnya itu?

Mm..

Ok, saya cuba kongsi ya. Apa yang terbayang difikiran tentang madrasah a.k.a sekolah @ universiti @ institusi?

Terdapat padanya objektif-objektif tersendiri untuk mencapai matlamat digaris.

Ada prasyarat untuk mencapai kejayaan.

Ada kurikulum tersendiri bagi menjayakan objektifnya.

Dan ada hasil yang akan diperoleh sekiranya berjaya menamatkan pengajian dengan jayanya.

Mm..betul-betul.

Jadi samalah dengan Ramadhan. Jom kita lihat satu persatu.

KRITERIA MADRASAH MUKMIN

MATLAMAT:
  • Mejadikan insan-insan bertaqwa
  • Melahirkan pekerja-pejerja yang cemerlang dari segi semua aspek
PRASYARAT:
  • Beriman

OBJEKTIF:

Khusus
  • Melahirkan insan-insan baru yang bertaqwa dan Allah redha dengannya
Umum
  1. Mendidik jiwa dan rohani
  2. Mendidik jasmani dan kesihatan
  3. Mendidik kemahuan dan kesabaran
  4. Mendidik untuk lebih memahami nilai kenikmatan
  5. Mendidik untuk merasai kesusahan orang lain
  6. Dll
KURIKULUM (bagi tiap hari):
  1. Solat terawikh
  2. Taubat
  3. Sedeqah @ zakat @ infaq
  4. Sabar
  5. Doa dan munajat (dengan penuh pengharapan semoga Allah beri yang terbaik)
  6. Muhasabah diri dan mujahadah
  7. Cari malam lailatul Qadr (*bonus untuk ummat Nabi Muhammad sahaja)
  8. Puasa (dalam erti kata luas dan sebenar)
  9. Membaca AlQuran (baca+dekat+tadabbur+hayati)
HASIL (insyaAllah dapat pabila cukup kurikulum untuk capai objektif, akan lahir insan SOLEH + TAQWA)
  1. Ikhlas kerana Allah
  2. Muraqabatullah (merasai keberadaan Allah setiap masa)
  3. Kemahuan dan kesabaran terjaga dan terdidik
  4. Insan berwibawa
  5. Jiwa berubudiyah kepada Allah

KESIMPULAN
  1. Didiklah diri untuk mejadi hamba Rabbani bukannya hamba Ramadhani. Bulan Ramadhan hanya sebagai tempat mengembalikan tenaga a.k.a tempat charge bateri kita untuk dibawa bekal di bulan-bulan lain.
  2. Gunakanlah ruh perubahan dan semangat melakukan amal makruf nahi mungkar yang ada di bulan ini sebagai pembakar untuk berubah kearah kebaikan.
  3. "Orang paling rugi adalah orang yang keluar Ramadhan tetapi tidak mendapat keampunan" -hadis-
(BERUBAH + IMAN = PERUBAHAN BERKEKALAN, InsyaAllah)


Wallahu a'lam..

Tuesday, August 02, 2011

Pesanan DIRI untuk HATI dalam bulan Ramadhan

Bismillah daku mula berkongsi..

Berkatilah kami di bulan Ramadhan

Hari ini dah masuk hari ke3 Ramadhan. Macam mana amalan kita setakat sekarang? Apa khabar iman dan amalan di bulan ini? Harapnya kita dapat lakukan amalan yang terbaik dengan penuh keimanan dan pengharapan kepada-Nya. InsyaAllah.

Jadi, dalam masa yang singkat di saat mata hampir terpejam lena, cuba untuk kongsi sedikit peringatan untuk diri tentang Ramadhan. Kita pun sudah maklum bahawa kita berada di bulan Ramadhan, bukan? Tapi adakah sebarang tindakan kita terhadapa bulan Ramadhan. Dan bagaimana pula amalan kita setakat sekarang - kekal, bertambah atau berkurang?

Hati kecil sila fikirkan ya!

Hati, diri ini nak suruh kamu fikir satu kata-kata, boleh? Mudah dan senang saja. Tidak perlu buat banyak kerja tapi renung - kemudian fikir + respon + bertindak. Boleh ya hati?

Jom sama-sama fikir!

"Penentu kestabilan momentum amalan adalah dengan iman bukan pada umur dan zaman"

Tersirat:

Semangat muda memang begitu tinggi. Serah saja tugas dapat laksanakan. Tengok orang beramal terdetik juga nak beramal. Nampak orang baik terasa nak jadi baik. Tapi apabila keseorangan apa yang terjadi? (Wallahu a'lam)

Sebab itu perlu jadi IMAN sebagai tonggak perubahan. Berubah sebab apa? Iman yang tolak dan terdetik untuk berubah. Baru betul begitu. Jadi sama-sama kita letakkan IMAN dihadapan. Tambahan di dalam bulan Ramadhan, mudah tertarik dengan ajakan untuk beramal dan melakukan kebaikan. Jadi, teruskan niat murni itu. Jadikanlah Ramadhan noktah bidayah atau titik mula melangkah perubahan. Pastikan kita meletakkan IMAN dihadapan. Moga kita beramal adalah dasar imana menolak dan semoga Dia tetapkan IMAN kita. Ameen.


(Sebenarnya post kali ini hanya kebetulan saja. Entah tiba-tiba terdetik nak tulis malam ni. Tapi hakikat adalah keizinan-Nya).

Wallahu a'lam..

Sunday, July 31, 2011

RAMADHAN tiba lagi

Ahlan Wasahlan Ya Ramadhan

Bismillah.. Dengan nama-Mu Ya Allah rahmatilah kami pada bulan mulia ini..

Hati kecilku terasa syukur teramat. Hari ini masa diisi bagai tiada rugi. Satu persatu tersusun rapi dengan izin Yang Maha Kuasa. Siang hari dengan pengkuliahan. Petangmya pula di balai cerap (walaupun bulan tidak kelihatan tapi berpeluang melihat planet zuhal dengan teleskop) dan malamnya pula dengan tarawikh yang lama dinanti. Subhanallah. Semua adalah perancangan-Mu Ya Allah. Saya bersyukur. Alhamdulillah.


Permandangan di luar Balai Cerap UniSZA

Artikel yang terdapat di sana

Menanti kemunculan anak bulan tapi gagal ditemui setelah dilindung awan
*tapi di Labuan jumpa anak bulan

Pejam celik dah tak sedar rupanya kita sekarang berada di bulan yang mulia lagi barakah. Kekadang ada sedikit kebimbangan di jiwa lemah ini, "bagaimanakah Ramdhan aku kali ini, ya. Persediaan pun belum rapi". Hendak atau tidak saya terpaksa terima hakikat bahawa saya sekarang berada di bulan Ramadhan. Persediaan sedikit yang dibekal sebelum ini biarlah dibawa terus dalam amalan seharian di bulan ini. Usah difikir perkara yang lepas tetapi fikirlah tindakan mendatang agar tidak mengulangi kesilapan yang sama. Itulah pegangan saya. Hanya Allah yang tahu segala-galanya.

RAMADHAN, BULAN MULIA

Bulan Ramadhan. Satu bulan yang teragung dan termulia di sisi Allah. Percaya atau tidak terpulanglah kepada kita untuk menentukannya. Apa yang menjadi hujah saya adalah bulan Ramadhan antara satu-satunya bulan yang dikhabar oleh Allah dalam Kitab-Nya yang Mulia yang telah disampaikan oleh Rasul yang mulia, Jom kita renung sama-sama firman Allah yang berbunyi,

"Bulan Ramadhan, bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) Al quran sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda (antara yang hak dan yang batil). Kerana itu barangsiapa di antara kamu hadir (di negeri tempat tinggalnya) di bulan itu, maka hendaklah ia berpuasa pada bulan itu, dan barangsiapa sakit atau dalam perjalanan (lalu ia berbuka), maka (wajiblah baginya berpuasa), sebanyak hari yang ditinggalkannya itu, pada hari-hari yang lain. Allah menghendaki kemudahan bagimu, dan tidak menghendaki kesukaran bagimu. Dan hendaklah kamu mencukupkan bilangannya dan hendaklah kamu mengagungkan Allah atas petunjuk-Nya yang diberikan kepadamu, supaya kamu bersyukur."
(al-Baqarah, 185)


Lihat, Allah sebut secara langsung dalam alQuran, bukan? Dah la dalam alQuran yang mulia, Kemudian dinyata pula pada bulan Ramdhan juga alQuran yang mulia diturunkan. Bukankah itu satu kenyataan bulan Ramadhan yang diacapkali disebut bulan puasa adalah bulan yang mulia?

Fikir dan renunglah..

3 Perkara yang tersirat padanya

Firman Allah,

"Wahai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa"
(al-Baqarah,183)

Menurut al-ustaz Syed Qutb rahimahullah telah menghuraikan terdapat 3 mesej yang ingin disampaikan oleh Allah kepada manusia dalam alQuran iaitu IMAN, PUASA dan TAQWA. Dan kesemuanya itu berkait rapat antara satu sama lain tanpa berpisah.

Bagaimana hubungan antara kesemua itu?

Ok, cuba lihat ayat alQuran di atas. Allah telah memanggil orang beriman dengan panggilan yang khusus. Dan secara tak langsung itu membawa erti Allah telah memanggil dengan penuh kemesraan. Sebabnya, Allah tahu bahawa orang yang beriman sahaja yang mampu melaksanakan perintah Allah walau apapun keadaan sekalipun. Jadi, Allah memberi sedikit perintah - PUASA.

Jadi, natijah kepada orang yang dapat laksanakan perintah PUASA sebagai salah satu kewajipan dan disertai dengan ibadah-ibadah yang lain dengan penuh keIMANan maka Allah akan memberinya ganjaran TAQWA.

"Barangsiapa yang medirikan Lailatul Qadr (pada bulan Ramadhan) dengan dengan penuh keimanan dan pengharapan maka diampuni dosa-dosanya yang terdahulu dan barangsiapa yang berpuasa pada bulan Ramadhan dengan penuh keimanan dan pengharapan maka diampuni dosa-dosanya yang terdahulu"
-HR Bukhari-

AKHIR KATA


Moga Allah memberi kekuatan kepada saya dan kalian untuk terus melakukan amal ibadat tanpa jemu pada bulan yang mulia ini dengan penuh istiqomah dan iltizam sebagaimana sabda nabi,

"Amal paling disukai Allah adalah amal yang berterusan (istiqomah) walaupun sedikit"
-HR Bukhari dan Muslim-

Sebagai penutup bicara, saya akhiri dengan sebuah hadis yang berbunyi,

"Diriwayatkan daripada Abu Hurairah R.A daripada Rasulullah SAW bersabda: Maksudnya: ‘Segala amal kebajikan anak Adam itu dilipat-gandakan pahalanya kepada sepuluh hinggalah ke 700 kali ganda. Allah berfirman: ‘Kecuali puasa, sesungguhnya puasa itu adalah untuk-Ku dan Aku memberikan balasan (pahala) kepadanya, (kerana) dia(orang yang berpuasa) telah meninggalkan syahwat dan makan minumnya kerana Aku."
-HR Muslim-

Wallahu a'lam..

*sama2 rebut peluang yang datang dan belum tentu bertemu lagi. Jadi, saling ingat mengingatilah tentang Ramadhan ini. InsyaAllah..

Monday, July 25, 2011

KESILAPAN membawa PENGAJARAN

Bismillah..Kesempatan yang terluang saya cuba coretkan..



"Syahmi, macam mana assignment hadis kita? Semua dah hantar la..kita dah belum print lagi..hari ini hari akhir untuk hantar.."


Rungut aku kepada seorang sahabat sekumpulan denganku. Pagi hari ini bukan lagi seperti kebiasaan. Tenang dan damai sudah dilenyap oleh kedesakkan menyiapkan tugasan yang diberi sekitar sebulan yang lepas. Ketegangan lebih terasa pabila aku berada di kelas ganti subjek Hadis waktu malam semalam.

"Ok..Siapa yang belum hantar lagi assignment hadis boleh hantar sekarang ya.."

Nada sederhana lagi sahaja kedengaran ditelinga aku semasa di bilik GA05. Itulah suara ustazah Tasnim - pensyarah Hadis aku. Keheningan malam memecah kalbu kaum Adam. Bukan tidak tahu bila perlu hantar kepadanya tetapi biasalah sikap menangguh itu puncanya. Memanglah niat aku bukannya untuk menghantar tugasan itu lambat tetapi keselesaan suasana mempengaruhi kerja berkumpulan ini. Rasa menyesal sudah pasti. Aku rasa ini yang paling teruk aku lakukan - hantar tugasan selepas tarikh ditetapkan.

"Siapa tidak hantar malam ini akan ditolak markahnya.."

Suara Ustazah terus bersambung madah percakapannya. Jiwaku sedikit tersentak. Tetapi apa terdaya insan lemah ini. Hendak hantar tetapi belum print lagi. Sabar dan pasrahlah jawapannya. Cukuplah ini pengajaran buat aku.

************************

Hari ini. Tekad di hati kecil tiada yang lain melainkan aku mesti hantar juga pagi ini. Sungguh baik penyusunan-Nya pada hari ini. Kesempatan masa muncul dengan berita tiada pensyarah satu subjek aku pada hari ini. Maknanya aku mempunyai masa dalam 2 jam untuk menyerahkan hardcopy assignment hadis kepada pensyarah Hadisku.

Lantas aku terus pulang ke bilik bersama Syahmi untuk memperbaiki tugasan yang sudah 90% siap. Hanya printout yang belum. Kedesakkan masa yang pantas terus mengajar aku supaya menjaga masa yang diberi. Sungguh Allah banyak mengajar aku dalam keadaan tiada aku sedari.

"Alhamdulillah, siap juga akhirnya print! Sekarang jom pergi hantar dekat ustazah..Kita makan dahulu lepas tu pergi berjumpanya..Ok?"

Kepala aku mengangguk tanda setuju. Ketenangan sedikit terasa. Langkah kaki aku ringan sedikit.

***********************
Perjalanan pulang menuju ke bilik. Sedikit kegusaran di benak fikiran sedikit kurang dan diganti dengan ibrah yang mengerti.

"Assignment Hadis dah habis..assignment fiqh ibadat dalam proses..minggu depan dah tarikh akhir.."

Monolog dalaman aku berkata sejenak menghitung kerja apa lagi yang masih belum selesai. Tapi aku suka untuk berpesan pada diri, tugasan dan kerja tidak pernah tamat sehingga hayat dikandung badan. Benar.

"Esok malam ujian Nahu Saraf. Lusa petang pula Fiqh Ibadat dan malamnya Bahasa Arab. Esoknya pula tak pasti ada lab test ke tak. Minggu ni sahaja banyak betul ujian. Tapi, apa-apa pun aku perlu ada persiapan. Nak yang terbaik perlu ada usaha yang baik juga.."

Hati kecil aku terus berbicara sendirian memperingati aku yang sering alpa lagi leka. Moga Dia memberi sumber kekuatan untuk terus berusaha. Tapi, sumber itu akan dibantu dengan syarat aku perlu menjaga hubungan dengan-Nya. Mustahil Dia hendak memberi sesuatu tanpa usaha dan pengharapan aku kepada-Nya. Aku tidak mahu kejayaan diberi adalah kerana Istridraj(supaya lagi jauh daripada-Nya). Nauzubillah aku lafazkan.

Coretan seorang pemuda yang masih belajar tentang kehidupan.

Masa tidak pernah menunggu kita

Wallahu alam..

Pengajaran:
-Usah terpengaruh dengan suasana yang selesa.
-Masa tidak cukup dengan tanggungjawab yang diberi.
-Hubungan dengan Allah asas kejayaan hakiki.
-Kesilapan dalam kehidupan adalah pengajaran yang bermakna.
-Tabiat menangguh akan membawa padah akhirnya.

Sunday, July 17, 2011

NISFU SYA'BAN dan pandangan terhadapnya [update]

Bulan yang sering diperbualkan

Bismillah..Daku cuba mengisi sedikit masa untuk peringatan bersama..

Hari ini 16 Jun - semua kita sedia maklum bahawa malam ini malam yang sering diperkatakan iaitu Malam Nisfu Sya'ban. Jadi ramailah antara kita tiba sahaja hari ini seolah berubah perwatakan dan peribadinya. Tambahan pabila malam menjelma. Yang tidak pernah datang surau atau masjid pakat pergi. Yang bercakap kurang sopan pun mengurangkan pepatahnya. Yang jarang nampak membaca dan berzikir pun kembali membuka Al-Quran dan bacaan zikir yang lain.

(bagi yang faham apakah malam Nisfu Sya'ban lah)

FADHILAT NISFU SYA'BAN

Hadis,

“Allah melihat kepada hamba-hambaNya pada malam nisfu Sya'ban, maka Dia ampuni semua hamba-hambaNya kecuali musyrik (orang yang syirik) dan yang bermusuh (orang benci membenci)."

(Riwayat Ibn Hibban, al-Bazzar dan lain-lain). Al-Albani mensahihkan hadith ini dalam Silsilah al-Ahadith al-Sahihah. (jilid 3, .m.s. 135, cetakan: Maktabah al-Ma`arf, Riyadh)

REALITI

Jom kita lihat masyrakat sekarang. Maksudnya saya nak cuba ajak fikir tentang fahaman orang kita bila tibanya Bulan Rejab, Sya'ban dan Ramadhan. Khususnya masuknya 15 Sya'ban. Apa yang mereka fikir?
(ini bukan nak ketengahkan kemalayuan ya..)

1. 15 Sya'ban hari buku kita diangkat.
2. Siapa yang ingat bulan ini, api neraka tak sentuhnya.
3. Amalannya baca yaasin 3x serta pohon doa.
4. Maaf memaafi antara satu sama lain.

dan banyak lagi.

Ok. Saya nak cuba kongsikan mengenainya.

Ada benar dan ada salahnya dalam memperihalkan 15 Sya'ban.

Malam 15 Sya'ban. Hari yang dikira sebagai buku kitab ditutup dan diangkap. Mm..itu boleh diterima. Tapi masalahnya tentang amalannya.

1. Mengenai hadis "barangsiapa yang mengingatkan kepada sesama manusia akan kehadiran bulan ini, maka api neraka haram baginya". Wallahu a'lam hadis itu didarjat mana. Tapi bagi saya sentiasalah saling peringat-memperingat dalam lengkap-melengkapi antara satu sama lain. Bukankah itu lebih baik dari kita memfokuskan kepada sesuatu masa dan keadaan. Kita bukan ingin membuat, mengajak dan memperingati kebaikan hanya kerana sebab ada hari tertentu.

2. Mengenai amalan membaca Yaasiin sebanyak 3 kali. Amalan membaca Al-Quran memang baik dan mulia. Tambahan surah Yaasiin adalah ibu Al-Quran. Tidak salah membacanya. Cuma yang salahnya cara kita meletakkan niat membaca Yaasiin disebabkan sesuatu perkara adalah disebabkan ia perkara sunat.

Dalam hal tersebut tidak pernah jumpa dan dengar lagi kesahihan hadis yang memperihalkan tentang amalan pembacaan Yaasiin sebanyak 3 kali pada malam Nisfu Sya'ban. Wallahu a'lam.
(mungkin diri saya tidak cukup ilmu lagi).

3. Amalan yang mulia iaitu maaf memaaf antara satu sama lain. Tidak salah meminta maaf daripada orang lain. Itu satu amalan yang dianjurkan Islam. Jadi, teruskanlah beramal tanpa mengira masa dan keadaan. Bukan hanya disebabkan adanya 15 Sya'ban pakat semua minta maaf. Hari lain lakukan semula kesalahan. Itu suatu fenomena yang salah tangapan.

SALAHKAH?

Bagi saya tidak. Kita semua faham bahawa 15 Sya'ban merupakan hari buku amalan diangkat. Jadi, bukanlah kita nak pamerkan Allah dalam keadaan amalan kita buruk, bukan? Sebab itu semua pakat jadi baik. Takut-takut masa buku diangkat amalan yang dilakukan tidak baik. Ini bukan hipokrit tapi adab.

Cuba bayangkan kita dapat jemputan nak menghadap orang besar antara manusia - Raja atau Sultan. Bila tiba sahaja masa yang dijanjikan, kita pun pergi menghadap. Fikir logik manusia yang normal, bukanlah nak pamerkan dan persembah kat raja atau sultan dalam keadaan buruk , compang camping dan buah tangan pun kosong? Mesti kita akan pamer yang terbaik, kan? Jadi, cam tu lah kita.

TAPI..

INGAT! Kita bukan nak buat kebaikan sehari sahaja. Dan lakukan Ibadah pun dalam jangka masa tertentu. Tapi kita nak setiap masa yang diberi Allah diisi dengan perkara kebaikan dan dikira Ibadah kepada-Nya. Jadi, tidak salah untuk lakukan segala amalan yang baik itu pada hari ini. Yang penting NIAT perlu dijaga. Agar tidak salah landasan yang benar.

PANDANGAN SAYA

Tidak salah jika kita gunakan masa Nisfu Sya'ban sebagai NOKTAH BIDAYAH - iaitu masa untuk kita mula untuk berubah ke arah kebaikan. Tapi, jangan jadikan sebab nisfu sya'ban kita jadi baik.

KATA ULAMA'

Mungkin ada yang sukar memahami apa yang hendak saya sampaikan, bukan. Jadi, sebagai akhir kalam saya selitkan pula dengan pandangan dari sheikh besar lagi masyhur mengenai Fatwa Dr. Yusuf al-Qaradawi mengenai amalam-amalan khusus nisfu sya'baan:

Tidak pernah diriwayatkan daripada Nabi s.a.w. dan para sahabat bahawa mereka berhimpun di masjid pada untuk menghidupkan malam nisfu Syaaban, membaca do`a tertentu dan solat tertentu seperti yang kita lihat pada sebahagian negeri orang Islam. Bahkan di sebahagian negeri, orang ramai berhimpun pada malam tersebut selepas maghrib di masjid. Mereka membaca surah Yasin dan solat dua raka`at dengan niat panjang umur, dua rakaat yang lain pula dengan niat tidak bergantung kepada manusia, kemudian mereka membaca do`a yang tidak pernah dipetik dari golongan salaf (para sahabah, tabi`in dan tabi’ tabi`in). Ianya satu do`a yang panjang, yang menyanggahi nusus (al-Quran dan Sunnah) juga bercanggahan dan bertentang maknanya...perhimpunan (malam nisfu Syaaban) seperti yang kita lihat dan dengar yang berlaku di sebahagian negeri orang Islam adalah bid`ah dan diada-adakan. Sepatutnya kita melakukan ibadat sekadar yang dinyatakan dalam nas. Segala kebaikan itu ialah mengikut salaf, segala keburukan itu ialah bid`ah golongan selepas mereka, dan setiap yang diadakan-adakan itu bid`ah, dan setiap yang bid`ah itu sesat dan setiap yang sesat itu dalam neraka."

(Dr. Yusuf al-Qaradawi, jilid 1, m.s. 382-383, cetakan: Dar Uli al-Nuha, Beirut).

Dr. Yusof al-Qaradhawi juga menyatakan di dalam fatwanya:

(Tentang malam Nisfu Sya’ban, tidak terdapat hadis-hadis yang sampai ke martabat sahih yang menyebut tentangnya, kecuali ia berada di martabat hasan di sisi sebahagian ulama, dan terdapat juga sebahagian ulama yang menolaknya dan mengatakan bahawa tidak terdapat sebarang hadis sahih tentang malam Nisfu Sya’ban, sekiranya kita berpegang bahawa hadis tersebut berada di martabat hasan, maka apa yang disebut di dalam hadis tersebut ialah Nabi saw hanya berdoa dan beristighfar pada malam ini, tidak disebut sebarang doa yang khusus sempena malam ini, dan doa yang dibaca oleh sebahagian manusia di sesetengah negara, dicetak dan diedarkannya adalah doa yang tidak ada asal sumbernya (daripada hadis sahih) dan ia adalah salah).

(Terdapat juga di sesetengah negara yang mereka berkumpul selepas solat Maghrib di masjid-masjid dan membaca surah Yaasin, kemudian solat dua rakaat dengan niat supaya dipanjangkan umur, dan dua rakaat lagi supaya tidak bergantung dengan manusia, kemudian membaca doa yang tidak pernah dilakukan oleh seorang pun dari kalangan salaf, dan ia adalah doa yang bercanggah dengan nas-nas yang sahih, juga bersalahan dari segi maknanya).

(Al-Qaradhawi, Fatawa al-Muasarah (Kuwait: Dar al-Qalam, cet.5, 1990), 2/379-383).


Itu sahaja dari saya untuk peringatan diri sendiri yang alpa ini.

Wallahu a'lam..

Thursday, July 14, 2011

Apa yang aku MILIKI!

Hamba kerdil merenung sejenak

Bismillah diri lemah ini mulakan..

Hari malam begini begitu tenang dibuatnya. Keletihan pulang dari bandar masih hangat dirasa. Meneman teman yang ingin pulang ke kampung halaman. Alang-alang aku pun membeli tiket dengan tujuan yang sama - pulang ke rumah. Bukan manja tapi ada hal yang perlu dilaksana. Dan bukan juga aku berada tapi ada perkara perlu dikerja.

Aku dan potensi

Tiba-tiba aku terfikir sejenak tentang satu perkara. Apa yang ada pada aku?

Bagi aku setiap orang mempunyai kelebihan yang tersendiri. Itu sudah tidak dapat dinafikan oleh semua orang. Kata manusia memang begitu. Tetapi yang sukar adalah untuk mencari dimanakah peluang untuk meletakkan potensi dan kelebihan yang dikurnia itu seiring dengan apa yang Dia kehendaki.

Semakin jauh perjalanan semakin rasa diri aku ini semakin lemah dan rendah. Apa tidaknya, ke sana aku pergi, ke sini aku pergi masing-masing aku dapat melihat kelebihan yang tersirat dan tersurat yang mereka miliki. Walaupun kekadang kelihatan bersahaja dan sederhana bagai tiada kelebihan, tetapi hakikatnya dia mempunyai sesuatu yang tidak aku miliki.

Benar. Maha Kuasa hanya pada-Mu Ya Allah, menjadikan manusia begitu unik sekali.

Pabila aku renung sejenak, suara hati kecilku bersuara sebentar.

"Apa yang ada pada ku ya! Berilmuan! Tidak. Aku tidaklah sehebat orang lain. Berkempimpinan. Bukan juga. Ramai lagi yang lebih hebat daripada aku. Seorang pengurus yang hebat! Lagi bukan. Dengan diri aku pun kekadang terabai. Pandai dalam bidang IT! Tidak juga. Asas pun baru merangkak..."

Merenung dan terus aku merenung. Semakin hari semakin terasa diri ini terlalu kerdil di sisi orang lain. Itu bukan lagi dengan-Mu, Allah.

"Jadi, apa yang ada pada aku ya!"

Itu kenyataan dan persoalan yang masih aku fikir dan renung. Satu persoalan yang sukar untuk dibuat keputusan. Dan satu persoalan yang perlu difaham selepas memahami persoalan "Siapakah aku sebenarnya?". Aku tahu aku di sisi-Nya hanya hamba dan Dia beri kepada aku tanggungjawab memimpin membawa diri dan orang lain kepada-Nya. Tapi, jika potensi dan kelebihan diri aku pun tidak tahu, bagaimana aku nak guna peluang untuk sebarkan dalam kehidupan bahawa Islam satu cara hidup yang lengkap dan menyeluruh.

......

(Itulah antara salah satu dialog aku dengan aku suatu masa). Moga diri ini terus ditetap-Nya atas jalan yang benar.

Wallahu a'lam..

Saturday, July 09, 2011

Coretan: Hidupku di DESTINASI BARU

Bismillah diri lemah ini mula menulis..

Moga Dia memberkati segalanya dan itulah yang didambakan oleh hamba daripada tuan pemilik hakiki.

Ketenangan dirasai hari ini

Hari ini cuaca sangat mendung di bumi UniSZA. Angin mendayu lembut sehingga menusuk ke kalbu penuntut ilmu di sini. Matahari tidak pula kelihatan menyuluh tanah. Mungkin disebabkan awan kelabu melindung pencahayaan itu. Tidak mengapa, itu bukan persoalan aku untuk menentukan perjalanan alam ini. Tetapi benar sungguh suasana di pagi hujung minggu di sini sungguh sunyi. Entah apa yang dilakukan.

Termenung sendirian pabila teringat masa yang sudah berlalu dan pasti tidak akan berputar kembali. Dahulunya aku dipayungi dan dilindungi. Tapi, sekarang masa aku dilepaskan daripada berada di zon perlindungan. Medan, itulah nama yang sesuai bagi diri aku. Kekadang, jiwa ini cepat luntur disambar ujian dan kekadang, berasa izzah juga dengan Islam yang difahami dan dianuti. Moga itu berkekalan.

Apa keputusan?

Soalan pendek namun sukar diputuskan

"Suhaib, hang dapat mana dan lepas ni hang pi sambung mana..?". Seorang sahabat menyapa bertanya soalan beberapa masa selepas sahaja keputusan UPU keluar. Terasa entah ke mana aku ingin meneruskan pengajian. Andai ikut tawaran memang mendapat UniSZA walaupun ia bukan pilihan pertamaku. Hendak mengatakan menerus pengajian di sekolah lubuk tarbiyahku boleh sahaja, MATRI juga menawarkan pengajian STAM. KTD, ada juga hasratku untuk ke sana. Itu tidak lagi kolej-kolej yang beratur mencari pelajar baru. Itulah jawapan yang aku mampu jawab walaupun masih kabur dipandanganku ketika itu.

Aduh! Susah betul membuat pilihan. Terasa lebih sukar daripada menjawab soalan SPM. Ini soalan berkaitan perjalanan dan bekalan hidup. Hanya Dia sahaja yang tahu mana yang terbaik dan sebaliknya. Dan Istikharah jawapan dan penentu yang terbaik untukku terus menjalani kehidupan.

Hikmah di sini

Kini, alhamdulillah Dia meletakku di suatu tempat di tengah-tengah masyarakat. Dahulunya hanya sekadar dengar dan diberitakan tentang realiti masyarakat, kini aku melihatnya dengan mata kepala sendiri. Benar kata murabbiku di sana, masyarakat hari ini kegersangan disebabkan kabur daripada hakikat penciptaan sebenar. Itulah realiti.

Pabila memahami, terdapat satu lagi tanggungjawab secara tidak langsung diletakkan dibahu setiap insan yang memahami hakikat penciptaan selain daripada tujuan menuntut ilmu. Bukan bermaksud aku adalah orangnya kerana memiliki ilmu yang tinggi atau orang yang hebat tentang agama. Tetapi ini sebenarnya bebanan bagi sesiapa yang faham untuk sampaikan kepada yang lain. Pendek kata kerja kita semua. Tetapi aku perlu ingat, ada dua perkara yang perlu difahami dalam bersama memikul tanggungjawab besar ini:

1. Allah tidak beban kepada hamba-Nya kecuali benar dia mampu lakukannya.
2. Tidak terdaya untuk aku lakukannya keseorangan dan sangat perlu kepada jama'ie.

Tersungkur dari terus melaksanakan tanggungjawab ada masa terjadi dalam hidupku. Hatta kekadang diri ini pula yang merasai kegersangan dan kekosongan jiwa. Tetapi, aku sebagai manusia tidak mahu diri ini semakin luntur. Apatah lagi aku sebagai seorang yang mengaku Muslim tidak mahu hari ini lebih buruk daripada semalam. Perlu aku kepada resolusi. Tarbiyyah Dzatiyah jawapannya dalam mentazkiyatun nafs dan berdampingan dengan insan-insan yang memahami hakikat kehidupan. Itulah sumber kekuatan aku dalam keadaan tiada kenalan yang berpendidikan sama dengan aku di MATRI. Satu sahaja yang aku yakin, Allah berhak memberi taufiq hidayah kepada sesiapa sahaja yang Dia ingin dengan memahami Deen-Nya. Jadi, tidak perlu dikhuatir dengan perkara itu. Allah Maha Kuasa berhak menjadikan apa-apa sahaja yang dikehendaki. Sebab itu, aku tidak perlu pelik ada insan-insan di sini jauh lebih hebat dalam hakikat kehidupan dan perjuangan.

Penutup bicara

Masih dalam perjalanan menuju kejayaan hakiki

Kini, umurku di UniSZA sudah menjangkau lebih dari sebulan. Dan perlu faham perjalananku dalam menamatkan pengajian di sini bukanlah suatu jangka masa yang pendek dan singkat. Perlu untuk aku kepada kekuatan jasmani, emosi, rohani dan intelektual. Apa yang dihajati aku adalah untuk dapat terus bertistiqomah dalam menjalani syariat Allah dan berdoa daripada jatuh dalam persimpangan menjurus kekaburan.

Wallahu a'lam..

Nukilan dari hamba yang dambakan cinta-Nya
di bilik blok Khansa', UniSZA
9/7/2011