PENGUMUMAN

HARAP MAAF.. LAMAN INI SEDANG DIUBAISUAI..

Tuesday, May 15, 2012

15 Mei - Tanah Palestin kita dicabul


Sekadar info buat teman/rakan/sahabatku sekalian.. Jom cakna Palestin!

Hari ini mungkin kita seronok bergembira tapi kita lupa mereka di sana.

Hari ini mungkin kita seronok senda sendawa tapi mereka di sana senyum pasrah..

Hari ini mungkin kita sekadar tahu nasib kita tetapi tidak tahu apa itu nasib yang mereka timpa..

Sedar atau tidak hari ini 15 Mei. Tanggal yang sangat mempengaruhi pelbagai perubahan. Nasib, hak dan kemanusiaan mereke telah dicabul. Itulah Nakhbah Palestin. Tahun ini, tanggal 15 Mei 2012 telah menjangkau 64 tahun tanah kita dirampas. Pelbagai rusuhan dan kekejaman telah melanda nasib saudara kita di Palestin.

Tanggal inilah, sebuah rejim Zionis telah merampas dan mengisytihar negara Palestin kita sebagai negara haram Israel. Mungkin ramai yang tidak tahu dan kini cubalah kita mengambil tahu.

Mereka bukanlah orang asing, tetapi saudara seaqidah kita. Ya. Mereka tidak berkata apa-apa tetapi tidakkah malu kita sebagai saudara mereka tidak mengendahkan nasib di sana. Kalau saya cukup malu, anda?

Monday, May 14, 2012

TRAVELku di cuti sem

Cepat masa berlalu, Dulu cangan-angan, kini kenyataan..

Bismillah. Alhamdulillah.

Tak sangka, cepat masa berlalu. Pejam celik dah hari baru. Cuti yang dulunya apabila dikira 2-3 bulan dan tinggal seminggu. Memang pantas. Kalah kereta f1 di sepang. Erm.. Apa yang penting sama-sama kita doakan moga Allah terima segala amal kita selama ini. Amin.

SUATU KETIKA DAHULU

Masa di sekolah menengah. Saya pernah terfikir bila masanya saya akan dapat menjelajah ke setiap negeri di Malaysia. Hitung punya hitung, tidak dapat jawapannya. Susah sebenarnya nak menghitung dan merancang semua ini. Apa tidaknya, punca atau assabab penjelajahan tidak ada. Hendak dikatakan ziarah adik-beradik atau saudara-mara, semuanya ada berada di negeri-negeri utara. Perlis-kedah-perak. Jadi, asyik-asyik main pusing dalam negeri-negeri itu sahaja. Erm. Kalau dah ada jauh sedikit, adalah di Selongor. Tu pun tidak kerap ke sana. Jika dinisbahkan dengan kesemua jari yang ada di tangan, pasti tidak penuh.

Dengan izin Allah, saya telah ditempatkan belajar di negeri Terengganu. Secara tidak langsung, hajat saya untuk menjejak kaki di situ telah tercapai. Dengan izin Allah juga, cuti sem yang ada dalam masa beberapa bulan saya telah berjaya menghabiskan 'tawanan'. 

Dalam beberapa minggu saya berada di rumah, saya dapat panggilan.

"Suhaib, jom p kelantan?"

"buat apa?"

"jalan-jalan.. kita pegi naik kereta"

Terkedu kejap. Betul ka? Selalunya pergi jalan-jalan dengan famili. Tetapi, kali ini hanya dengan sahabat-sahabat sebaya. Erm, pengalaman baru.

credit to: Abdul Salam Abd Wahab dan Mohamad Akmal bin Abd Hamid (teman sekereta)

GAMBAR KENANGAN 










ALLAH MAHA PERANCANG
Tidak sangka buat kali kedua, di hujung cuti Allah izin dapat bersama dengan sahabat-sahabat untuk merantau jauh sedikit dari itu. Johor. Itulah negeri kemuncaknya. Awal perancangan hendak pergi johor untuk ziarah seorang sahabat se'batch' yang sedang sakit. Hendak dikatakan perancangan Allah sungguh cantik, perjalanan itu disusun dengan mampu 'menjajah' kesemua negeri-negeri di semenanjung.

Pendek kata, Perjelajahan kami ini bermula dari Alor Setar (Kedah)- Ipoh (Perak)- Bangi (Selongor)- Pedas (Negeri Sembilan)- Ulu tiram-Skudai-Simpang Renggam (Johor)- Kuantan (Pahang)- Gombak-Shah Alam (Selangor)- Kuala Kangsar (Perak)- Nibong Tebal (Penang)- Merbok (Kedah)- Perlis..

Perjalanan yang sungguh mengajar pelbagai erti. Susah senang bersama. Sebuah perjalan yang pada mulanya ada ujian dan diakhiri dengan ujian juga. MasyaAllah. Subhanallah.

Sebelum penjelajahan bermula, Allah uji dengan sedikit kemalangan jalan raya. Walaupun tidak melibatkan nyawa, tapi mempengaruhi beberapa masalah teknikal. Maksudnya dari segi masalah kewangan dalam membiayai kerosakan yang dihadapi di bahagian hadapan kereta (Unser). Itulah ujian pertama kami dapat sebelum melangkah kaki. Terpaksa kami 'delay' sehari perjalanan kerana kenderaan di masukkan ke 'wad'.

Hikmah : Mungkin hikmahnya untuk lebih bersedia membuat persediaan. Dan mungkin Allah nak mengajar kami erti Qada' dan Qadar-Nya. Walaupun baru sehari sahaja servis kereta tapi apabila kuasa Allah kata nak jadi, maka jadilah.

Itu baru sebelum perjalanan. Setiba di Johor pula, satu lagi ujian adalah dari segi kewangan. Saya selaku bendahari jaulah cukup rasa bersalah. Sedangkan duit yang dikumpul oleh setiap ahli jaulah sudah separuh habis dengan minyak dan tol. Apa yang merisaukan kami, perjalanan kami bukan sekadar itu. maksudnya pulang semula ke tempat asal melalui jalan sama tetapi 'jalan lain' dengan melalui pahang.

Hikmah : Mungkin Allah ingin mengajar erti keyakinan kepada-Nya dengan sebenar-benarnya tetapi dengan syarat berusaha.

Takdir Allah buat kami adalah di penghujung jaulah. Setiba di MATRI, Perlis. Waktu ketika itu tengah malam, tanpa memikirkan apa-apa, kami terus berehat di Musolla. Pada keesokkan harinya. Allah izin pintu kenderaan terkunci dengan kunci di dalamnya. Ikhtiar punya ikhiar tidak berjaya. Sampai 3 kedai (mekanik+kunci) telah dicari di sekitarnya. Hendak dikatakan Allah permudahkan, Allah hantar seorang ustaz di MATRI yang ada sedikit kemahiran berkaitan itu. Tidak sampai seminit telah berjaya dibuka. Alhamdulillah.

Hikmah : Mungkin Allah ingin sekali lagi mengajar erti tawakal tanpa usaha, sia-sia dan usaha tanpa tawakal, rugi. Apa yang Allah hendak kami pelajari adalah usaha + tawakal = untung.

Walaupun perjalanan itu pelbagai rintangan yang mendatang, tapi banyak pengetahuan yang ditimba. Bukan sekadar ilmu duniawi bahkan ilmu ukhrawi.

credit to : Ikhwan Nasri (Masul), Umar Hanif Jamalludin (Setiausaha), Muhamad Suhaib Ahmad Zahir (Bendahari), Ammar Abu Kasim (driver/pilot), Hasan Salimi Zarullail dan Azhar Hilmi Mohd Fadhil..

..dan semua yang turut terlibat secara tak langsung ya.

Ni antara post sahabat jaulah kami,
Alhamdulillah. Selesai program jaulah kami "Le Tour de Malaysia". Bermula dari Kedah berakhir di Perlis. Setinggi-tinggi penghargaan kepada semua yang terlibat.

- Pakcik Nasri [Kedah] -Penginapan dan makanan
- Pakcik Abu Kassim [Kedah] - Kenderaan
- Pakcik Radhuan [Kedah] - Perancang aktiviti dan sumbangan
- Abg Muhammad Fadhli [Ipoh] - Sarapan dan pengisian
- Amirul Hakeem AC [Bangi] - Makan tengah hari
- Dr Arba'ai [Johor] - Penginapan, makanan dan pengisian
- Naim Arba'ai [Johor] - Luangkan masa bersama kami
- Dr Baharudin [Johor] - Pengisian dan minum petang
- Muhd Aiman [Johor] - makan malam
- Pakcik Bashir dan Abdul Muizz [Kuantan] - Makan tengah hari dan pengisian
- Wan Omar Mokhtar [Selangor] - Makan malam
- SMIK [Selangor] - Penginapan
- Pakcik Amran [Kuala Kangsar] - Makan tengah hari dan pengisian
- Pakcik Zarullail [Kedah] - Pengisian
- MATRI [Kedah] - Penginapan
- Pakcik Zahir [Perlis] - Sarapan

JAZAKALLAHUKHAIRAN KATHIIRA.
Semoga Allah redha dengan segala pekerjaan yang telah kita lakukan.

//Satu dugaan, 1001 pengajaran a.k.a pengetahuan. Kadang-kadang terasa seronok pula bila dapat dugaan. (tapi selepas jumpa solusinya.. ^_^)


GAMBAR KENANGAN














AKHIR KATA

Kesimpulan yang dapat saya buat adalah:
  1. Saya secara tidak langsung berjaya memburu cita-cita duniawi ini untuk cuba menjejak kaki di seluruh Malaysia (walaupun Melaka hanya sekadar lalu sahaja namun hakikat Melaka pernah saya sampai sewakt kecil dulu tetapi tidak ingat).
  2. Saya dapat berjumpa dengan teman-teman se'batch' yang dahulu sama-sama belajar di MATRI. Walau tidak semua tapi cukup bermakna.
  3. Bukan sekadar perjalanan yang kosonng tetapi diselangi dengan Tarbiyah yang cukup indah.
(banyak yang hendak dikongsi lagi tetapi disebabkan terlalu banyak sehingga buntu nak tulis apa.. erm..)

Moga Allah redha.. Amin..

Wallahu a'lam..

Monday, April 23, 2012

Nafsu dan diri pendosa

Memadam 'dosa' pensil

Bismillah. Alhamdulillah.

Pagi ini rasa sedikit ketenangan untuk menulis. (Mungkin baru bangun dari tidur..) Menulis apa yang terbuku dihati untuk diri sendiri. Itulah sebabnya kenapa saya terus menulis. Biar tak sehebat si penulis professional di luar sana, tetapi yakin dengan kuasa menulis ini. Kuasanya sungguh mengasyikkan.

"Kita ini dosa banyak. Jadi, bila ada yang terkesan dengan penulisan kita lalu berubah, moga-moga kita juga turut mendapat kebaikannya." pernah ditulis di laman saudara Qawiem Khairi via saudara Hilal Asyraf. Ya. Itulah kuasanya.

Kali ini suka untuk saya lebih kepada muhasabah diri sendiri. Bukan apa cuma kekadang risau akan penulisan yang terlalu tinggi sehingga lupa diri ini pendosa. Sebab itulah pentingnya untuk bermuhasabah.

Melalui hari-hari yang dilalui, saya cuba membuat satu nilaian untuk saya berfikir. Saya pernah berfikir, kenapa kitaa pernah bertaubat tetapi diri ini tetap sama. Apakah dosa kita itu besar? Atau mungkinkah kita ini hanya sekadar lafaz dan bersolat taubat sahaja? Atau bagaimana?

Apa yang saya fikir, ada beberapa perkara yang perlu kita tahu hakikat diri kita sebagai manusia dan hamba. 

Sebelum itu, analogi yang mudah untuk dinisbahkan dengan diri dan dosa seperti memadam titik yang dilakukan oleh si pensil. Walaupun berjaya untuk memadamkan, tetapi kesan pudar hitam masih ada di kertas tersebut.

1. Nafsu tidak pernah puas

Ini perkara pertama. Tidak cukup dengan itu. Tidak cukup dengan ini. Sudah satu, nak yang kedua. Sudah kedua, masih ingin cuba yang ketiga. Dan begitulah kesudahannya. Apa itu dan ini, tanyalah diri sendiri. Hanya kita dan Allah yang mengetahui.

Jika direnung semula, memang amat malu untuk menyata diri ini siapa. Malu dengan dosa yang dilalui. Malu siapa diri ini dengan Dia Sang Pencipta.

Moga keaiban diri terus dipeliharanya dan jangan sesekali dibuka dengan nafsu yang tidak pernah puas ini.

2. Nafsu bukan untuk dihalang

Sudah mengetahui hakikat nafsu. Dapat disimpulkan nafsu bukanlah untuk dihalang. Jika dihalang makin parah jadinya. Tetapi, pendekatan yang baik adalah dengan kita mendidik. Ya. Mendidik dengan cahaya Allah.

Tidak mungkin sesuatu yang sudah ditunangi dapat dipisahkan. Cuma tunang kita ini tidak pernah kita nikahi sehingga diri kita dinikahi oleh ajal.

(Jap, tunang di sini bukan dengan manusia ya. Sekadar teringat kata-kata murabbi saya - Cg Osman Aarof, manusia semua sudah bertunang. Tunang dengan nafsu/qarin.)

Sebab itu perlu untuk kita mendidik nafsu agar tunduk akur dengan hakikat sebenar. Dan fikirlah apa yang akan terjadi pada diri kalau nafsu dihilangkan begitu sahaja.

3. Bertaubat jangan ditinggal

Hakikat nafsu dan pendekatan nafsu sudah diketahui. Tapi, masih melakukannya?

Berusahalah untuk bertaubat. Sudah lalui, lakukalah sekali lagi. Tidak cukup dengan itu, bertaubatlah dan terus bertaubat. Pohonlah ampun dari Dia Yang Pemurah dan Maha Pengampun. Mudahan taubat hamba diterimanya.

Pandanglah dosa dengan pandangan iman, bukannya pandangan mata. InsyaAllah kita dapat merasai hinanya kita dihadapannya.

PENUTUP

Jangan sesekali offline dengan Allah. Sebab dia tidak pernah offline dengan kita. Walau Dia tidak ada fb seperti kita tetapi itulah hakikatnya. Kalau kita dengan fb pun asyik-asyik online. Bukan dengan Dia tak boleh kan?

Wallahu a'lam..
*tidak berhajat untuk menulis panjang kerana tidak begitu mahir dalam bab-bab begini untuk berkarya. Sekadar saling ingat-mengingati.. ^^

Friday, April 20, 2012

Apabila saya fikir tentang DUIT

Duit oh duit. Ingat duit bukan bermakna 'mata duitan'

Bismillah. Alhamdulillah.

Ayuh kita mengatur syukur pada Dia sekali lagi. Tanpa Dia siapalah kita. 

Buat pembaca budiman, apa khabar? Jarang benar tak bertanya khabar anda. Erm.. (Ya ka. Rasanya x pernah tanya khabar pun). Apa-apa pun saya tetap berdoa agar kita semua dalam keadaan sihat wal afiat dan dalam peliharaan dan penjagaan Allah. Amiin.

Kali ini, suka untuk kongsi tentang satu topik bila saya fikir tentangnya. Dengannya kita dapat meneruskan kehidupan. Kerana dengannya sebagai assabab (penyebab) kita dapat 'servive' dalam dunia yang kita berada sekarang. Amat sukar sekali andai kita hidup tanpanya kecuali dengan izin Allah.

Duit. Antara satu perkara yang amat saya suka titikberatkan. Bukan apa cuma ya lah. Kalau difikirkan balik, apa yang boleh kita dapat tanpa duit. Makan, minum, penginapan, barang asasi, hatta tandas awam pun kena duit. Belum kira lagi pergerakan kita ke satu tempat ke tempat yang lain. Dengan tolnya lagi, minyaknya lagi, 'service' itu dan ini la dan banyak lagi. Semuanya memerlukan duit, bukan?

Sebelum itu, suka untuk saya ingatkan, "ingat duit, bukan bermakna orang itu mata duitan". Harap maklum..

1. PENDIDIKAN

Bila saya fikir tentang duit. Saya akan fikir tentang pendidikan. Kenapa?

Bukankah ada biasiswa? Pinjaman? At least pun ada dalam kalangan famili yang sangup taja?

Ya betul. Tapi, yang saya fikir kita sekarang belajar semua dalam keadaan hutang. Betulkan? Tak dengan mana-mana agensi pinjaman pun, harap simpati ibu bapa sahaja. Itulah jawapannya. Amat menakutkan saya lagi bila hutang, saya senantiasa dan mudah untuk ingat mati. Sebabnya mati itu tiada alamat dan petanda. Bila-bila masa pun boleh mucul. (semoga kita semua mati dalam keadaan husnul khatimah)

Ingat tak sabda nabi kita,

Dari Abu Hurairah, nabi bersabda, "Jiwa (roh) seseorang Mukmin itu tergantung kerana hutangnya hingga hutangnya dilunasi". (riwayat At-Tarmidzi, Ibn Majah, dan Al-Baihaqi)

Sanggupkah berlaku sedemikan kepada kita. Itu yang pertama. yang kedua saya akan fikir sapa yang sanggup untuk lunaskan. Andai kata jumlah kesuluruhan untuk pengajian kita selama diploma adalah RM 15 000 (berdasarkan RM2000/ setiap semester). Tiba-tiba kita mati, apa kata kita. Sudahlah ibu bapa kita sederhana saja.Itu baru diploma, bukannya degree, master dan phD.

Sekadar ajak fikir bersama cari penyelesaian. :)

2. BAITULLAH

Bila saya fikir duit, saya akan fikir ini - menuju ke sana. Ya, ramai yang bercita-cita akan ke sana tapi dalam keadaan sekadar angan-angan dan ada jalan tindak usaha. Bagi saya yang keluarga bersederhana sahaja, saya amat bercita-cita untuk ke sana tapi tidak semudah yang diimpikan. Kekadang jeles melihat ada kalangan ibu bapa mereka dan mereka sendiri yang sudah berjaya sampai ke sana. Tapi , saya tidak. Saya tetap berdoa semoga Allah permudahkan segala urusan ibu bapa saya dahulu kemudian baru saya dan adik-adik.

Berbalik pada pointnya. Baitullah. Mudah dinisbahkan sebagai buat haji di sana. Hukum hampir semua yang sudah mengetahuinya kan? Jadi saya sekadar tulis apa yang saya fikir berkaitan dengannya.


Apa yang dapat anda perhati? Semakin meningkat bukan. Saya pernah dinasihatkan oleh kenalan ibu bapa saya. Ayatnya lebih kurang begini,

"Masa kamu nanti kena ingat, kalau dulu nak pegi buat haji murah ja. Masa 10 tahun dulu, pakcik buat haji lebih kurang RM 5 000 seorang. Sekarang? Dah nak dekat RM 10 000 kan? Masa kamu nanti, 10 tahun lagi macam mana?"


Tersentak jugalah dengan kata-kata itu. Dan termenung jauh la juga. Ada betulnya dan memang betul. Macam mana saya nak dapatkan duit sejumlah itu dalam keadaan saya sekarang begini? Pendidikan pun entah macam mana, apatah lagi yang ini. Semoga Allah permudah segala urusan.

Sekadar ajak fikir bersama cari penyelesaian. :)

3. SELEPAS BELAJAR

Yang ini juga antara yang cuba saya fikirkan apabila dikaitkan dengan duit. Erm.. setiap orang ada cita-citanya tersendiri, kan? Ada minat-minat tertentu yang digemari, kan? Dan itu adalah normal bagi manusia.

Tetapi, paling utama adalah benda asas - kereta, motosikal, rumah dan sebagainya. Nak dapatkan semua itu tapi tak ada usaha ke arah itu memang sukar. Bukanlah sampai besar hidup nak tambahkan hutang tanpa berniat nak kurang hutang?

Sekadar ajak fikir bersama cari penyelesaian. :)

4. KAHWIN

Err. Ini bukan nak bergatai ya.  Bukankah itu fitrah. Sapa-sapa rasa pelik ni kena cek balik diri. Ya. selain daripada persediaannya, ilmunya, agamanya, fikrahnya dan sebagainya, kena fikir juga bab-babyang berupa kemampuan fizikal. Bagaimana dengan mas kahwin, duit hantaran, barang kemas, upah juru nikah dan saksi, dan bla.. bla.. bla...

Itu baru nikah dan tidak lagi nak buat kenduri. Kad jemputannya, sewa khemah, makan kenduri, cenderamata untuk tetamu dan bla.. bla.. bla.. Semua itu gunakan duit, bukan? Kecualilah pada keluarga yang berada di sana. Tidak punya masalah akan perkara itu.

Pernah juga ada orang berpesan,

"Zaman pak cik dulu kos kawen dalam RM 10 000 tu dah banyak syukur. Tapi sekarang, RM 20 000 tu baru nak selesa. Masa kamu nanti fikir-fikir kan lah ya.."

Tapi bagi saya, sebolehnya nak me'manima'kan perbelanjaan keluarga. Tidak kisahlah sederhana saja. Dan memang islam mengajak kita bersederhana kan?

Sekadar ajak fikir bersama cari penyelesaian. :)

5. EMAS


Lagi, bila disebut pasal duit saya bercita-cita untuk meng'transfer'kan duit kepada emas. Bukanlah saya ini 'mata belian' atau sebgainya. Tapi sekadar membuat persediaan untuk masa hadapan. Ya, nilai mata wang akan jatuh dan emas tidak akan jatuh. Jadi, terpulang pada diri sendiri untuk jawapannya.

6. D&T

Walau sudah banyak ter'list' di atas perkara-perkara yang akan saya fikir bila berbicara tentang duit, tidak ketinggalan yang paling utama matlamat utama kita - beribadah kepada Allah dan mencari redha-Nya. Dengan apa lagi jika bukan Dakwah dan Tarbiyah (D&T). Usaha-usaha amar makruf dan nahi mungkar tetap menjadi kerja utama kita bagi sesiapa yang mengaku dan berikrar kepada Allah dengan lafaz 'La ilahaillallah, muhammadur rasulullah'.

Jadi, nak buat kerja-kerja begini bukanlah percuma sahaja. Ada usrah di sana, ada penggilan di sini, perlu buat kerja itu, perlu gerak ke sini. Dan macam-macam lagi. Perlu ada pengorbanan harta benda dan wang ringgit. Kalau itu pun sukar untuk berkorban. Erm.. payah lah. Dan memang itulah hakikat perjuangan. Walau berbeza jalan tapi ingat, matlamat pastikan sama! Mencari redha Allah dan ingin melihat dunia disinari dengan cahaya Islam.

PENUTUP


Amboi, banyak betul 'tapi'nya dalam entry kali ini. Apa-apapun semoga anda dapat manfaat segalanya.

Sekadar untuk mengulangi kata-kata 'langit',

Firman Allah, “Dan Mereka Merancang, Allah juga merancang, Dan ALLAH sebaik-baik Perancang” (Ali-'Imran, 54)

Sekadar pesanan dari saya pula, pastikan hidup kita ada 'aulawiyat' iaitu ada perkara-perkara yang perlu diutamakan dan ada perkara yang perlu dilewatkan. Dan perkara utama tidak semestinya akan jadi yang pertama selamanya.


Wallahu a'lam..
Moga Allah redha kita!

Thursday, April 19, 2012

Papan gelongsor dan saya


Bismillah. Alhamdulillah.

Erm. Sekarang diri ni masih terngiang-ngiang masa lalu yang cuba diputar semula. Namun, ia tetap menjadi kenangan buat diri. Bila fikir, tidak semua yang dapat. Dan itu bermakna 'aku orang terpilih'. Pilihan dari Dia untuk saya.

Perasaan mengimbau masa mula menerpa. Lagi tentang diri yang entah dikategorikan macam mana. Sebelum ini adalah berkaitan dengan umur 2 tahun baru mula bercakap satu suku kata. Mungkin ada yang senasib dengan saya. Dan anggaplah kita adalah orang yang Allah pilih. Alhamdulillah. Subhanallah. Allahuakbar.

DI SEBALIK TAMAN PERMAINAN KANAK-KANAK

Best kan mainnya? Tapi saya sebenarnya ada cerita disebalik taman permainan kanak-kanak. Bukannya cerita kehilangan atau apa-apa yang buruk yang berlaku tapi suatu keadaan yang membuat diri ini agak kelucuan seketika. Papan gelongsor tersiratnya. Ya. Itulah objeknya. Tapi bagi saya ia tetap mengingat tentang satu perkara. Walaupun saya tidak sedar tapi ia tetap berlaku pada diri ini.

Melihat kanak-kanak lain seronok bermain papan gelongsor, tapi saya ketika itu senasib juga. Seronok. Memang masa saya itu apabila kanak-kanak jumpa taman mainan, terus menerpa. Berlari. Bermain. Dan seronok dirasa.

Sekali sekala bila bersembang dengan umi ayah saya pasti akan keluar satu kata-kata jika ia bersabit dengan papan gelongsor.

"Suhaib masa kecik-kecik tu bukan reti main papan gelongsor. Orang lain turun dari papan gelongsor biasa ja, dia (suhaib) menerap"

Dan bila saat itu dikenang, apa yang mengembirakan saya adalah senyuman dan ketawa kecil dari umi ayah. Ada la juga terasa sebab itu sindiran tapi ia cukup berharga. Sebab tak semua orang macam saya.

Jujurnya saya tak ingat apa yang saya buat bila bermain di taman mainan. Yang saya ingat macam-macam saya buat. Main sana la, pancat sini la, lompat-lompat situ la dan sebagainya. Tapi bukti yang saya ini bersifat 'pelik' tu ada dalam rakaman video ayah saya. Maklumlah ayah saya suka rakam gelagat anak-anaknya semasa kecil. Habis semua kantoi. Aduh.

Lawak ada juga. Melihat gelagat saya. Kalau budak kecik 2-4 tahun tak apa juga. Ni dah mula nampak besar panjang dah. Aduh. Saya oh saya!

Cuba untuk membayangkannya semula..

Saya dengan penuh keyakinan memanjat binaan papan gelongsor. Dengan penuh semangat pantas mengatasi semua kanak-kanak lain untuk mendapatkannya. Kelihatan sedikit 'star' untuk turun melalui corong papan gelongsor yang berwarna warni seperti gua pendek. Mahupun jua papan gelongsor yang lurus tapi seronok. Saya berdiri di kemuncaknya dan tiba-tiba mula mengalih kebelakang kemudian menerap di permukaan papan luncur itu. Bergayakan 'superman' tapi turun ke bawah dalam keadaan tangan di atas kaki di bawah. Berluncurlah saya dengan gaya itu sendirian.

(Saya cuba bayangkan semula ketika satu masa dahulu gelagat itu ditayang semula oleh ayah saya di TV rumah menggunakan pita)

Ish.. Ish.. Apalah yang saya buat. Sungguh saya orang yang terpilih sebab tidak semuanya sama macam saya. Hihi.. ^^

Wallahu a'lam..

Wednesday, April 18, 2012

Umur 2 tahun saya sungguh bermakna

Bismillah. Alhamdulillah.

Hari ini. saya sedikit kelapangan. Dalam keadaaan cuaca pun renyai-renyai sahaja. Guruh pula sekali sekala menyinggah. Sebagai alunan lagu oleh Sang Pencipta. Subhanallah. Alhamdulillah. Allahuakbar!

Mungkin ada hikmah disebalik itu semua. Secara tidak sedar, jiwaku melanun jauh kebelakang. Apa yang difikir, adalah saat-saat yang berlalu. Yang berlalu tidak pernah putar semula. Ia tetap berlalu dan tinggal kenangan.

(Bersastera sikit.. hihi.. sebagai mukadimah orang kata)

Ok lah, insyaAllah, hari ni saya nak kongsi tentang peristiwa silam atau lampau yang pernah dihadapi. Ya. Kita semua pernah jadi baby, jadi kanak-kanak, jadi budak sekolah dan sehingga sekarang dan inilah kita, kan?

Tapi, bagi saya, apa yang saya lalui amat cukup bernilai. Dan mungkin anda juga berasa sedemikian. Saya syukur apa yang telah saya lalui. Ada yang pahit, ada yang manis. Tapi kali ni nak kongsi yang pelik bagi saya. Erm.. Macam mana tuh?

2 TAHUN

Gambar hiasan

Bila saya tengok baby dan budak kecik saya akan nisbahkan dengan diri saya. Tambah-tambah bila umur tu lingkungan 2 tahun. Tambah sekarang zaman IT, asyik-asyik bukak fb nampak budak kecik dan baby. Saya amat dan sangat ingat dengan angka dan perkatan ini. Sebab apa? Sebab ada maksudnya. Pada umur itulah saya baru boleh berkata. Hihi..

Lambatnya? Ya, memang sangat lambat. Saya ingat lagi ayat ummi ayah saya berkata kepada saya dan masih segar dalam ingatan,

"Suhaib, kamu tahu tak yang kamu tu baru boleh cakap umur 2 tahun?"

( Panggilan 'kamu' itu adalah ganti nama panggilan perbualan ibubapa saya dengan saya. Walaupun majoriti orang utara sini lebih mesra dengan panggila 'aku' dan 'hang' tapi keluarga saya tidak dibiasakan dan tak dibenarkan. Jika bukan istilah 'kamu' pun, mereka akan guna nama atau panggilan mesra 'abanglong').

Pada mulanya saya agak tak mengerti. Saya ingat ia sudah normal dan biasa. Tapi, lepas cek-cek balik, tanya pandangan orang dan cari maklumat, rupanya umur itu memang sangat lewat.

Tapi ingat, apa yang saya sebutkan tadi yang saya boleh cakap bukanlah semua tau. Cuma..

"Yah.. Yah.."

Hanya singkatan bagi perkataan 'ayah'. Aduhai. Perkataan 'ummi' belum lagi. Huhu..

Dok berapa lama baru lah dapat sebut "mi". Singkatan pada 'ummi' pula. Tambah-tambah perkataan lain.

IKUT KAJIAN

Perkembangan percakapan

  • Bayi baru lahir — Boleh mendengar dan membezakan sama ada bunyi datang dari kiri atau kanan. Mereka akan menggerakkan kepala ke arah sumber bunyi. Bayi anda juga sepatutnya boleh memberi tindak balas kepada bunyi perlahan. Bayi mula senyum dan menunjukkan gerak balas kepada seseorang pada umur sebulan dan mengenali suara ibu bapa pada umur satu hingga 2½ bulan
  • Tiga hingga enam bulan — Bayi boleh meniru bunyi percakapan
  • Empat hingga lapan bulan — Bayi menyebut satu suku kata (contoh ba, da, ga, gu)
  • Lima hingga sembilan bulan — Bayi menyebut beberapa suku kata berulang-ulang (contoh bababa, lalala)
  • Enam hingga 10 bulan — Bayi mula menyebut perkataan mudah yang kerap didengar (emak, ayah, tak)
  • Lima hingga 10 bulan — Kebanyakan bayi boleh menyebut mama, dada — yang tidak hanya merujuk kepada ibu dan ayahnya
  • Enam hingga sembilan bulan — Kebanyakan bayi boleh mengikut atau mematuhi arahan pendek yang disertakan dengan pergerakan badan atau tangan. Contohnya meminta dia memegang objek atau tangan anda. Dalam lingkungan umur tujuh hingga 11 bulan, bayi sepatutnya boleh mematuhi arahan ringkas tanpa perlu ditunjuk dengan tangan
  • Tujuh hingga 12 bulan — Sudah pandai menggunakan perkataan mama, emak atau ayah dengan betul
  • Sembilan hingga 14 bulan — Biasanya sudah boleh menyebut satu patah perkataan (selain emak, ayah)
  • 10 hingga 15 bulan — Sepatutnya bayi boleh menunjuk ke arah objek yang dikehendakinya
  • 11 hingga 20 bulan — Anak anda seharusnya boleh menyebut empat hingga enam perkataan (selain emak, ayah atau nama adik beradik)
  • 14 hingga 21 bulan — Si kecil boleh mematuhi arahan dua langkah tanpa bantuan pergerakan tangan (contoh ‘Duduk di sini dan makan’). Pada umur 14 hingga 18 bulan, dia seharusnya boleh menunjukkan dua atau lebih anggota badan dan meningkat kepada enam anggota badan pada umur 22 bulan
  • 16 hingga 20 bulan — Kanak-kanak boleh menyuarakan kehendaknya dalam satu perkataan (jus, susu, lagi, banyak)
  • 18 hingga 22 bulan — Si kecil sudah boleh menggabungkan dua perkataan atau ayat mudah seperti ‘hendak susu’ atau ‘mahu lagi’
  • 16 hingga 24 bulan — Kanak-kanak seharusnya sudah boleh menguasai lebih 50 patah perkataan
24 bulan sama dengan 2 tahun kan? Cuba bandingkan? Amat ketara.. Apa-apa pun saya amat syukur sebab masih boleh bercakap sehingga sekarang. Mungkin yang ada senasib. Jadi, jom ucap syukur alhamdulillah.

(Ish.. Ish.. lambat benar rupanya).

UMMI AYAH AMAT RISAU

Apa tidaknya. Sudahlah anak sulung. Kemudian, tak boleh bercakap. Memang risau. Tidak seorang pun ibubapa yang nak sebarang ketidaksempurnaan kepada anak-anaknya, bukan? Begitulah yang terjadi pada saya.

Ikut cerita, bila jumpa kawan-kawan umi ayah saya akan berbunyi camni,

"Suhaib, dulu masa kecik-kecik, ayah umi suhaib sibuk cari rawatan. Ke sanalah, ke sinilah. Sehinggakan sampai KL. Tak tetap sama. Tak boleh bercakap. Akhir-akhir kat alor star jugak jawapannya.."

Ikut cerita dari tok mi (nenek) saya pula,

"Suhaib, dulu ayah dengan mak hang sangat risau kat suhaib. Takut-takut, hang tu tak boleh cakap. Ke hulu hilir cari ubat. Tapi, nak kata rezeki kat belah-belah sini jugak. Kat kedah nu.."

Ikut cerita umi ayah saya,

"Suhaib umur 2 tahun baru boleh cakap. Tu pun alhamdulillah lepas cek kat PPU (Pusat Pakar Utara), doktor kata nampak gaya macam boleh cakap dan tak ada tanda-tanda bisu sebab bunyian kat telinga suhaib tu masih ada tidak balas. Dan doktor bagi masa ujian perkembangan.."

(*PPU. Sekarang ni KMC a.k.a Kedah Medical Centre, Alor Setar, Kedah)

Erm, risau benar umi ayah saya. Dah la lahir tak boleh bercakap. Jika Allah tak izinkan saya, na'uzubillah jadi orang bisu agaknya. Syukur Alhamdulillah. Terima kasih umi ayah.

BILA UMUR BESAR
Masa saya umur darjah enam

Kemudian, umur pun mula meningkat sedikit demi sedikit. Tapi, begitulah. Proses percakapan tetap lambat. Sehingga ada adik beradik (saudara mara) kata macam ni,

"Amboi, dulu kecik-kecik nak dengar suara pun payah. La ni, erm.."

"Dulu nu, nak dengan suara hang cakap pun susah.."

"Suhaib, dulu bukan main tak boleh cakap bila sembang. Nak dengar suara pun payah, sekarang dah dengar suara dia.."

Sehinggakan, tak silap saya darjah enam pun masih payah nak bercakap. Bukan di hadapan khalayak ramai. Dalam kalangan adik-beradik (saudara mara) pun susah.

Tapi, tak dinafikan. Sehingga kini pun payah juga sebenarnya nak bersuara. Proses percakapan tu satu hal. Tapi hal sekarang ni 'malu'. Kes lain. Hik3.. Apa-apa pun baik lah dari dulu.

Sekarang, alhamdulillah umur masih panjang. Tapi peristiwa 'pelik' ni tak dapat saya lupakan. Ia sungguh bermakna bagi kehidupan saya. Moga Allah rahmati saya dan umi ayah yang membesarkan saya serta kalian semua.

Alhamdulillah..

Wallahu a'lam..

Tuesday, April 17, 2012

Apabila JARI bersuara

Bismillah.. Alhamdulillah

Dalam keadaan diri kita sesibuk mana pun, mengingati-Nya janganlah dilupa. Ya, masa lupa dari menganti dia lebih banyak dari masa kita mengingati Allah, bukan? Jadi, itulah hakikat manusia yangs ering terlupa tapi sebab adanya Ar-Rahman Allah, Dia tidak pernah lupa pada kita. Allahu akhbar!

InsyaAllah, saya nak kongsi satu analogi. Cuba nak ubah konsep sampaikan maklumat melalui perumpaan pula. ^^

ALKISAH


Pendek kata, mudah cerita beginilah ia bermula..

Pada suatu hari, nak dijadikan cerita jari-jari di tangan seorang pemaisuri berbual. Ada la sedikit gurau senda dalam perbualan mereka. Disebabkan situasi yang tak terkawal, sifat memuji diri mula sedikit demi sedikit resap dalam jiwa mereka. Masing-masing pakat nak 'label'kan diri mereka yang terbaik. Itulah, inilah dan sebagainya.

Tiba-tiba, muncul suara. Masing-masing tercari-cari suara itu. Pabila dikesan, rupanya suara itu adalah suara jari kelingking.

"Hai kawan-kawan, hampa (korang) nak tau tak sapa kalangan kita yang tuan putri suka? Erm.. "

"Akulah!", jawab serentah dalam keadaan berlumba-lumba. Kesemua jari tak nak dilepaskan peluang untuk mencalonkan diri.

"Haha, kalau hampa nak tau, akulah!", kelingking bersuar semula.

"Eh, mana aci. Kau tu kecik ja. Buat apa tuan putri nak suka kau.."
, sindir jari manis.

"Weyh, jangan cakap aku kecik. Aku kecik bukan sebarang kecik tau. Kalau nak tau sebab apa? Meh sini nak bagitau. Kalau hampa pikir-pikir, ketika tuan putri rasa nak cuci telinga ka atau hidung sapa yang tuan raja panggil. mesti aku kan? Hik3. Sebab tu tuan putri suka aku, sebab aku banyak berkhidmat untuknya", balas kelingking tanpa mengalah.

"Tak.. tak.. tak.. Hang punya alasan tak boleh terimalah. Aku rasa, akulah. Sebab, pabila tuan putri nak pakai cincin pasti guna aku aku. Dah la cincin cantik, dari mutiara pulak tu. Dah la mahal harganya. Lepas tu guna khidmat aku pula. Tak macam hang kelingking. Tahi ja dapat!", jari manis bersuara sambil sindir kelingking.

"Ish3.. Apa yang hampa bising-bising nih? Daripada dok bising-bising ni baik bagi aku anugerah 'jari paling tuan putri suka' kat aku. Nak tanya sebab apa? Sebab akulah orang paling tinggi dari hampa semua. Haha..", jari tengah mula mencelah. Modalnya tak berapa ada tapi cuba nak 'label'kan diri yang terbaik.

"Kawan-kawan, jangan nak perasanlah sangat kata diri tu tuan putri suka. Sebenarnya tuan putri tu sukakan aku lagi dari hampa semua tau! Nak bukti, ni dia. Cuba tengok bila tuan putri nak bagi arahan, buat pilihan dan guna kuasa. Sapa yang bagi khidmatnya? Aku kan? Kalau tak dak aku, pasti tak banyak faedah tuan putri dapat..", jari telunjuk turut berbahas. Turut mencari assebab tanpa mengalah.

"Oii.. Dengar sini semua. Hampa dok gaduh sapa hebat itulah, inilah. Cuba tengok pabila tuan putri marah dan tunjuk simbol penumbuk. Sedar tak hampa yang hampa semua dok bawah jari aku?"

Masing-masing tunduk.

IBRAH

1. Perasan

Sedar atau tidak begitulah kehidupan kita seharian. Kekadang kita rasa kita sahaja betul itu dan ini. Tapi, pandangan orang lain berlainan pula. Diri manusia sebenarnya mudah perasan. Sebab itu ia dikategorikan sebagai virus. Bila nak buat baik, datanglah virus ni yang membisik kata orang itu kata begitu la kepada kita dan orang ini pula kata begini la kepada kita. Ada yang positif ada pula yang negatif.

2. Manusia berbeza pandangan

Sebagi manusia yang normal, pasti mempunyai sebarang pandangan. Dan tidak salah kita berbeza pandangan keran kita bukannya dapat sesuatu maklumat dari satu sumber sahaja dan sumber yang sama. Oleh itu, janganlah sebab adanya perbezaan, kita berpecah belah sehingga tiada pegangan atau tersilap mengambil pegangan. Tetapi, carilah persamaan dalam banyak-banyak perbezaan tersebut. Pasti ada persamaannya.

3. Berebut mencari anugerah

Tidak salah untuk berebut dan berlumba-lumba mencari anugerah. Tapi pastikan anugerah yang dikejar adalah anugerah yang mengikut 'citarasa' Allah. Amat rugi kalau kita hanya berebut mencari 'nama' yang diberi manusia tanpa mendapat 'nama' dari Tuan manusia.

4. Ukhuwah

Persahabatan satu ikatan yang tak dapat dipisahkan dari dalam sanubari manusia. Walaupun sesukar mana pun keadaan, berusahalah jangan pecahkan dan leraikan ukhuwah yang terbina.

5. Masing-masing ada kelebihan

Ini adalah point yang penting. Setiap orang ada kelebihan yang tersendiiri. Walaupun tidak sama, tapi ia tetap kelebihan dan kebolehan yang ada pada diri kita. Kekadang pandangan orang terhadap kelebihan kita tidaklah begitu baik tetapi yakinlah ada yang akan menganggap itu adalah baik. Begitu uniknya Allah ciptakan kita.

PENUTUP


Sekadar penutup, ingatlah pesan Nabi Muhammad kepada kita;

Hadis marfuk daripada Abi Hurairah sabda Nabi SAW: "Sesungguhnya Allah tidak melihat kepada rupa paras dan harta kamu tetapi Allah melihat kepada amalan dan hati kamu".

Kata Allah pula begini,

"Sesungguhnya orang yang paling mulia diantara kalian adalah orang yang paling bertaqwa di sisi Allah."
(Al-Hujurat, 13)

"... Dan berbekallah kamu, kerana sesungguhnya sebaik-baik bekal adalah taqwa."
(Al-Baqarah, 197)

Maka, kejarlah TAQWA mudahan anugerah ALLAH dikecapi.. ^^

Wallahu a'lam..

Tuesday, April 10, 2012

Bentuk REZEKI


Bersua semula selepas beberapa lama. Alhamdulillah!

InsyaAllah, dengan kesempatan yang Dia masih beri saya ingin berkongsi satu tajuk. Rezeki. Itulah ia.

Apa khabar semua? Sihat? Semoga dalam keadaan sihat-sihat selalu dan dalam penjagaanNya.

Rezeki. Satu perkara yang bersangkutpaut dalam kehidupan kita seharian. Sedar atau tidak ia akan sentiasa mengiringi kita. Dan kita tidak tahu bila masa rezeki kita. Hanya Dia yang layak dan mengetahui rezeki untuk hambaNya.

Situasi 1

"Weyh, kita dah duk sini punya la lama. Dah 4 jam. Tapi sekor pun tak lekat. Penat ja tunggu. Orang lain pakat balik dapat ikan besar2.. Kita? Hmm..."

"Sabar.. sabar.. rezki tak da lagi.. Benda ni semuakan rezeki.."

Situasi 2

"Perghh! Tak sampai sejam aku dah dapat 2 ekor. Siakap pula tu.."

"Wow.. hebat.. hebat.."

Situasi 3

"Hebat giler kau! macam mane kau bleh dapat pointer 3.5? Aku tengok kau tak de la usaha banyak sangat. Study hard pun dak, Study smart lagi lah tidak."

"Hihi.."

Kekadang rezeki akan muncul tanpa mengira masa dan keadaan. Ada yang sudah usaha tetapi tiada apa yang diperolehi. Dan ada yang baru berusaha tetapi sudah mendapat habuan bagai tidak padan dengan usahanya.

BENTUK REZEKI

Tahukah kita ada beberapa bentuk rezeki yang akan datang kepada kita?

1. Bagai burung

Cuba lihat di awal-awal pagi. Ketika sinar matahari baru nampak cebisan-cebisan sahaja. Akan kelihatan burung-burung keluar dari sangkarnya dan terbang pergi. Jauh dekat entah la. Tetapi. bila senja mula menjelma. Ia akan pulang semula ke 'rumah'nya semula. Sama ada bersamanya ada makanan mahupun tidak.

2. Bagai cicak

 Pernah kan melihat cicak mencari makanannya. Perlu tak ia berjalan jauh-jauh untuk mendapat makanannya? Tidak bukan. Sekadar tunggu di cahaya-cahaya lampu dan menunggu serangga kecil terbang menuju ke lampu. Kemudian, hanya bergerak sedikit dan memanjangkan lidahnya untuk menangkap serangga-serangga itu.

3. Bagai periuk kera

Satu pokok yang sumber rezekinya hanya menunggu makanan pergi kepadanya. Tidak bersusah payah mencari makanan. Sekadar 'menipu' seranga kecil dengan harapan ia (serangga itu) perolehi makanan namun sebaliknya. Ia yang telah menjadi makanan dan rezeki kepada periuk kera. Hanya ada sedikit perangsang kepada serangga kecil menuju kepadanya.

Begitulah kita sebenarnya. Ada yang seperti burung, ada pula seperti cicak dan ada pula seperti periuk kera. Beraneka bentuk rezeki kan mucul.

MAKSUD PERUMPAMAAN
Seperti Burung.

Perlu berusaha. Kekadang jauh perjalanan demi mencari rezeki. Hasil belum pasti akan kecapi mahupun tidak. Hasil yang diperolehi bergantung pada usaha yang dikerjakan. Seperti burung, bukan?


Pendek kata seperti orang bekerja sendiri.

Seperti Cicak.

Rezeki yang datang bukan dari usaha kita sepenuhnya. Sekadar menumpang dan bekerjasama dengan yang lain untuk mendapatkan rezeki. Seperti si cicak yang hanya menumpang usaha si lampu. Dengan adanya lampu sebagai penarik minat serangga kecil menerpanya, si cicak pula yang mendapat rezeki.


Pendek kata seperti orang yang makan gaji. Bekerja dengan orang lain.

Seperti Periuk Kera
Tidaklah berusaha dengan bergerak sana ke mari. Cuma yang perlu hanya tunggu rezeki yang datang. Tidak perlu bersusah paya mencurahkan kudrat tetapi sekadar mengharap pemberian dari yang lain. Seperti periuk kera.


Pendek kata sama ada seperti makan gaji buta dengan curi tulang mahupun menagih simpati.

REZEKI BAWA KEPADA KUFUR ATAU SYUKUR?

Ingat! Dengan rezeki boleh membawa kita kepada 2 bentuk - Kufur atau syukur.

Jika dapat rezeki, kita syukur, ingat Tuhan, habuan kepada usaha yang dicurahkan, tidak sombong, dan tidak rendahkan yang lain, insyaAllah itu adalah natijah(hasil) yang diberi oleh Allah kepada dia.

Namun, jika dapat rezeki, kita lupa padaNya, makin jauh dariNya, merasai itu adalah usahanya sahaja, itu dikira sebagai tanda-tanda yang boleh membawa kepada kufur pada rahmat-Nya. Sedangkan apa yang diperolehi dan diberi adalah kerana adanya kasih-sayang dari Allah.

Kita bagaimana pula? Semoga rezeki yang diperolehi akan menambahkan syukur kita kepada Allah, Ya Razzaq (Yang Maha Pemberi Rezeki). ^^

Ingat! Paling penting pastikan rezeki kita adalah HALAL dan TOYYIB (baik)..

Wallahu a'lam..

Friday, March 30, 2012

Sudah 2 tahun R:16N berpisah


Bertemu semula,

Tapi kali ini tidaklah ingin nak bercoret panjang. Cuma sekadar mengimbau kembali saat saya bersama mereka. Mungkin ini lebih untuk diri sendiri. Tapi kalau anda ingin turut serta tidak mengapalah.

Aku mula mengimbau semula,

Sekarang
Sudah 2 tahun saya tidak bersama mereka. 
Semuanya berpecah mengikut halatuju tersendiri. 
Ada ke sana, ada pula situ. 
Ada yang masih berada dalam negeri dan ada pula yang sudah terbang jauh pergi. 
Ada yang masih berpijak di bumi, dan ada yang sudah berangkat pergi..
menuju ke hadrat Ilahi. 
Semuanya Dialah yang mengatur.

Semua ditemu bersama di suatu tempat.
Dimana dibina mereka yang dulunya ingin melihat masa hadapan.
Mereka membina dengan keringat.
Mereka berkorban masa dan wang ringgit.
Tidak lain hanya untuk kami.
Untuk bersama membangun negeri.
Demi redha Allah yang dicari.

Disana kami disuburkan dengan tarbiyah.
Membesar kami dengan tarbiyah.
Menjaga kami dengan tarbiyah.
Disuap kami dengan tarbiyah.
Namun, kami tetap berasa terkongkong, jemu dan pasrah.
Kerana masih belum mengerti betapa bernilai isi tarbiyah itu.
Dan kini di luar, teringat semula saat-saat itu semua.
Dengan menjadikannya sebagai bekalan mengharungi dunia.
Itulah lubuk tarbiyah kami.

Sekarang,
Semuanya sudah berenggang tubuh.
Berjauhan mata.
Bagai bulan dan bumi.
Masing-masing masih berkelihatan tetapi tidak bersama disisi.
Sehingga sampai satu masa yang diizin Ilahi.
Waktu yang masih belum diketaui.
Sebagai rahsia pengikat Ukhuwah menuju Ukhrawi.
Namun disitu, satu ikatan telah terbina.
Penyebab kami tetap bersama.
Walau dimana kami berada.
^^


Thursday, March 29, 2012

PANDANGAN berkaitan Lagu, Song dan Nasyid


Bertemu kembali..

Alhamdulillah, seperti biasa kita merasai kesyukuran pada-Nya dengan sepenuh jiwa dan raga. Apa tidaknya, dengan izin Dialah kita dapat menghirup udara nyawa sebagai punca kita mendapat oksigen untuk meneruskan kehidupan di muka bumi-Nya, bukan?

Teringat saya, ada satu pepatah berbunyi, "sibukkanlah diri kamu dengan kebaikan, jika tidak kemungkaran/kemaksiatan akan menyibukkan kamu". Jadi, sama-samalah kita mengatur dan menyusun hari kita dengan manfaatkan masa yang ada.

InsyaAllah, kali ini saya cuba untuk berkongsi berkenaan dengan hukum, pandangan ulamak tersohor berkaitan dengan muzik. Ya. Saya sebenarnya suka mengkaji berkaitan pandangan dari ulamak berkaitan fiqh kotemporari. Tambah-tambah berkaitan dengan sesuatu yang tidak dapat asing daripada kehidupan manusia sekarang. Jadi, saya cuba untuk berkongsi dengan anda. (ayat macam poyo lah pulak kan? maaf, tak berniat..)

PENDAHULUAN

"Wow, sedap giler lagu tu. Dengan gitar dia petik menusuk kalbu aku.."

"Gitar? Weh, ulamak kata x boleh main alat muzik yang bertali.. Gitar kan bertali?"

"Ye la, tu aku tahu. Ayat kau macam tak pernah dengar lagu yang guna tali. Kau tak yah bohong lah.. Sekarang zaman lain doh.. Lagu banyak yang ada alat muzik macam tu.."

"Aku bukan apa. sekadar nak bagitau kat kau.. Lebih baik kau dengar nasyid, lagi baik.."

"Eh, kau ni syadid sangat la.."

Ok. Sekarang cuba kita lihat sedikit potongan daripada perbualan di atas. Apa yang kita mungkin dapat?

"realiti sekarang.."

"alat muzik bertali haram.."

"orang kedua tu syadid.."

Ya. Itu semua antara isi yang ada dalam teks dialog pendek tu, bukan? Tapi pernah tak kita terfikir untuk mendalami isu-isu sebegini? Pernah tak kita mencari maklumat untuk mencari jawapan isu-isu khilaf seperti ini? Mungkin ada yang pernah tapi seolah-olah tergantung dipertengahan. Jom sama-sama kita cuba dalaminya.
PENCERAHAN

Pertama: Istilah

Sebenarnya, masyarakat sekarang termasuk kita masing-masing masih kabur tentang penggunaan istilah. Apa yang dimaksudkan istilah di sini adalah lagu, song dan nasyid. Yang menjadi ketaranya adalah antara lagu dan nasyid (sebab song termasuk dalam lagu). Pandangan mereka adalah

"nasyid ni bukan lagu tapi sebuah lagu yang berkonsepkan ketuhanan dan tidak melalaikan.."

"sekarang, nasyid pun cinta-cinta saja. nasyid pun dah tak ada dengan lagu.. nak kata lalai, serupa saja"

Itu bukan antar responnya. Nampak tidak disitu. Dari segi konsep pun kabur lagi. Kata nasyid bukan lagu tapi masa penerangan "tapi sebuah lagu.. bla.. bla..bla..". Pelik, bukan? Itu lah realitinya. Tapi lagi pelik kalau ada yang berkata,

"lepas ni, setiap pagi masa row-call kita nyanyi lagu asma' ul-husna"

"lagu asma' ul-husna? ada ka? nasyid ada la.." (sambil pening-pening lalat)

"mm.." (senyum sambil geleng sikit kepala.. tanda sudah terkena)

Mereka juga menganggap nasyid ni untuk yang agak-agak islamik. tapi lagu adalah sebaliknya. Kejap, ANDA sebenarnya salah konsep!

Hakikat sebenar adalah ketiga-tiga istilah itu sama sahaja. Tiada bezanya dari segi isi maksudnya. Yang bezanya adalah lagu itu perkataan dalam bahasa melayu, song perkataan inggeris, dan nasyid perkataan arab. Itu lah bezanya.

Kedua: 3 Pandangan mengikut Islam

Ini adalah berdasarkan antara bahan bacaan saya. Maaf jika anda ada pandangan lain. Sekadar kongsi ilmu. Saya cuba petik daripada tulisan Ustaz Ridhwan Hj Hashim (bekas umam Masjid Subang Jaya, selangor).

Berdasarkan penilitiannya, terdapat 3 pendapat ulamak berkaitan dengannya.

1. Yang mengharamkan semua jenis dan bentuk alat muzik kecuali al dufuf (kompang atau rebana yang dipukul ketika majlis pernikahan) kerana terdapat hadis yang sahih mengenai keharusannya. Namun ia tidak harus memukulnya selain daripada majlis pernikahan menurut pendapat yang masyhur. Tetapi lawan pendapat yang masyhur adalah harus memukul alat rebana atau kompang dalam semua upacara majlis kegembiraan umat Islam.

2. Yang mengharuskan semua jenis dan bentuk alat-alat muzik. Mereka berpendapat bahawa yang haram itu bukalah zat atau ain alat muzik itu sendiri tetapi faktor-faktor luar yang mengiringinya itu yang menentukan sama ada ia menjadi haram atau sebaliknya.

3.  Yang mengaharamkan beberapa jenis alat muzik - iaitu al Mizmar (seruling atau semua alat yang ditiup seperti serunai dan seumpamanya), al Awtar (alat muzik bertali) dan Thoblu al Kubah (gendang kecil yang ramping di tengah) – dan mengharuskan selain daripadanya.

Ketiga: Hujah bagi 3 pandangan tersebut

Pandangan 1: Haram semua jenis

Berpegang pada dalil berikut:
  1. Diriwayatkan oleh Abu Umamah r.a. bahawa Rasulullah sollallahu ‘alaihi wasallam telah bersabda yang bermaksud:

    Bahawa Allah ‘Azza wa Jalla telah membangkitkan Aku menjadi Nabi dengan membawa hidayat dan rahmat kepada orang-orang mukminin dan Allah telah memerintahkan Aku supaya menghapuskan alat ma’azif (alat bunyi-bunyian), alat-alat mazamir (seperti seruling) dan alat-alat awtar (alat-alat muzik bertali), salib dan perkara-perkara jahiliah ………..( hingga ke akhir hadis ).
    ( Riwayat Abu Daud al Thoyalisi )

    Hadis ini diriwayatkan oleh al Imam Abu Daud al Thoyalisi dan lafaz hadis ini dari riwayatnya dan juga diriwayatkan oleh al Imam Ahmad bin Hanbal. Ahmad bin Mani’Al Harits Ibnu Abu Usamah pula meriwayatkan dengan lafaz yang bermaksud:

    Bahawa Allah Azza wa Jalla telah membangkitkan Aku (menjadi Nabi) dengan membawa rahmat dan hidayat kepada sekelian alam dan Allah memerintahkan Aku supaya menghapuskan mazamir, ma’azif, arak dan berhala-berhala yang disembah pada zaman jahiliah ……..( hingga ke akhir hadis ).

    Hadis Abu Umamah ini terdapat pada rawinya Ali bin Yazid al Ilhani dan dia adalah lemah keadaannya, tetapi oleh kerana ia disokong oleh sumber yang lain seperti hadis Ibnu Mas’ud dan lain-lain sahabat maka hadis ini menjadi kuat. Antara hadis yang menyokong hadis itu juga ialah hadis riwayat Ibnu ‘Abbas r.a. yang telah berkata:
    الكوبة حرام والدن حرام والمعازف حرام والمزامير حرام
    Maksudnya: Kubah itu haram, dannu itu haram, ma’azif itu haram dan alat muzik jenis bertiup itu haram.

    Hadis ini diriwayat oleh al Imam Musaddad dan al Imam al Baihaqi dalam al Sunan al Kubra secara mauquf dan diriwayatkan oleh al Bazzar secara marfu’.

  2. Dari Ibnu ‘Abbas r.a. bahawa Rasulullah sollallahu ‘alaihi wasallam bersabda yang bermaksud: Aku diperintahkan untuk merobohkan alat gendang dan alat hiburan yang ditiup.
    Dikeluarkan oleh al Dailami

     
  3.  Daripada Ibnu ‘Abbas r.a. bahawa Nabi sollallahu ‘alaihi wasallam telah bersabda yang bermaksud: Apabila tiba hari kiamat, Allah Azza wa Jalla berfirman: Mana mereka yang menjauhkan pendengaran dan pemandangan mereka daripada alat-alat permainan syaitan? Asingkan mereka…..(hingga ke akhir hadis)
    Dikeluarkan oleh al Dailami

    Berkata al Imam Ibnu Hajar, hadis ini jelas menunjukkan pengharaman alat-alat hiburan yang mendatangkan sukaria dan gembira yang membawa kepada kelalaian.
  4. Daripada Abu Hurairah r.a. bahawa Rasulullah sollallahu ‘alaihi wasallam telah bersabda yang berkmasud: Satu kumpulan daripada umatKu pada akhir zaman, ditukarkan mereka menjadi monyet-monyet dan babi-babi. Sahabat bertanya: Ya Rasulullah, adakah mereka orang-orang Islam ? Sabda Baginda: Ya, mereka mengucap dua kalimah syahadah iaitu mengaku bahawa tiada Tuhan yang berhak disembah melainkan Allah dan bahawa Aku adalah pesuruh Allah dan mereka mengerjakan puasa. Para sahabat bertanya: Mengapa mereka menjadi begitu, ya Rasulullah? Sabda Baginda: Mereka bermain dan berhibur dengan alat-alat bunyian dan penyanyi-penyanyi wanita dan dengan rebana serta mereka minum berbagai jenis arak dan mereka bermalam dengan minuman mereka dan hiburan riuh rendah mereka, maka pada pagi hari mereka telah ditukarkan rupa menjadi monyet dan babi.

    Hadis ini diriwayatkan oleh al Imam al Musaddad dan Ibnu Hibban dengan lafaznya yang bermaksud: Telah bersabda Rasulullah sollallahu ‘alaihi wasallam: Tidak berlaku hari kiamat sehingga ada satu kumpulan……..(hingga ke akhir hadis sebagaimana riwayat di atas ).

  5. Sabda Rasulullah Sollallahu ‘alaihi Wasallam yang bermaksud: Akan berlaku pada umatKu oleh beberapa kumpulan atau kaum menghalalkan zina, sutera (dipakai oleh kaum lelaki), arak dan ma’azif (alat-alat bunyi-bunyian).
    (Hadis Riwayat al Bukhari dan Abu Daud)
Antara ulamak yang menyokong pandangan ini:
  1. Dalam kitab al Muhazzab oleh al Imam Abu Ishak al Syirazi ada menjelaskan bahawa bermain alat-alat muzik itu haram sekalipun tidak diiringi dengan lagu. Kata al Syirazi:
    ويحرم إستعمال الألات التى تطرب من غير غناء كالعود والطنبور والمعزفة والطبل والمزمار
    Ertinya: Dan diharamkan menggunakan alat-alat (muzik) yang dibunyikan tanpa ada lagu seperti gitar, thunbur, ma’zifah, thabl (gendang) dan mizmar.
     
  2.  Al Imam al Nawawi mengatakan dalam kitabnya al Minhaj dalam Kitab al Syahadat:
    ويكره الغناء بلا آلة وسماعه ويحرم استعمال آلة من شعار الشربة كطنبور وعود وصنج
    ومزمار عراقي واستماعها
    Ertinya: Makruh menyanyi dengan tidak disertai alat (muzik) dan mendengarnya. Dan adalah haram menggunakan alat (muzik) yang menjadi syiar peminum-peminum (arak) seperti thunbur, gitar, shanj dan mizmar ‘iraqi dan haram mendengarnya.
  3. Pandangan yang sama juga dikemukakan oleh beberapa ulamak besar yang lain seperti al Syeikh Ibnu Hajar dalam kitabnya al Zawajir dan juga al Imam al Ramli al Syafi’e sebagaimana tercatat dalam kitab Nihayah al Muhtaj ila Syarh al Minhaj (8/296), yang menggambarkan inilah pandangan umum dan masyhur dalam mazhab syafi’e.

    Ulama-ulama dalam mazhab syafi’e bukanlah satu-satunya mazhab yang mengharamkan hampir kesemua alat-alat muzik, bahkan didapati mazhab-mazhab yang lain seperti Hanafi dan Hanbali juga berpandangan sedemikian.
Demikianlah pandangan beberapa orang ulamak besar dalam mazhab syafi’e mengenai hukum menggunakan muzik dan mendengarnya.

Pandangan 2: Harus semua jenis

Berpegang pada hujah seperti berikut:
  1. Al Syeikh Mahmud Syaltut telah menjelaskan dalam fatwanya Al Fatawa Dirasah li Musykilat al Muslim al Mu’asir fi Hayatihi al Yaumiyyah wa al ‘Ammah di mana katanya:

    “ Mendengar alat-alat bunyian yang ada irama dan suara yang merdu tiada boleh dihukumkan haram sebagai ia suara alat atau suara manusia atau suara binatang. Hanya haram itu apabila digunakan pada perkara haram atau digunakan untuk tujuan haram atau ia melalaikan daripada perkara yang wajib pada syara’ ”.

  2. Dr. Ahmad al Syarbashi juga menghimpunkan segala fatwa ulamak dalam kitabnya Yas’alunaka ‘an al Din wa al Hayah dalam perkara mendengar muzik dan nyanyian. Daripada perbincangannya itu dapat disimpulkan bahawa beliau berpendapat, fatwa al ‘Allamah al Syeikh Mahmud Syaltut itu adalah pendapat pertengahan yang adil di antara ulamak yang mengharamkan dan ulamak yang mengharuskan dalam perkara muzik dan nyanyian itu.

  3. Al ‘Allamah al Syeikh Abdul Ghani al Nabulsi menegaskan dalam kitabnya Idhoh al Dilalat fi Sama’i al Alat -(Menjelaskan dalil-dalil dalam masalah yang berkait dengan hukum mendengar alat-alat muzik) - bahawa hukum haram segala bentuk alat muzik yang disebutkan di dalam hadis bukanlah disebabkan alat-alat muzik itu sendiri atau suara dan bunyian yang terhasil daripadanya. Kalaulah dihukumkan dengan sebab yang demikian, maka sudah tentulah bunyi-bunyian yang merdu seperti suara burung akan termasuk dalam hukum haram. Sedangkan ulamak telah bersepakat bahawa suara kicauan burung dan seumpamanya itu tidaklah dihukum haram. Bahkan menggunakan dan mendengar alat-alat muzik dihukum haram adalah disebabkan faktor-faktor luar yang haram yang beserta dengannya dan juga yang membawa kepada “ al Lahwu ” (perkara-perkara yang dengannya menyebabkan manusia lalai daripada melakukan ketaatan dan menunaikan kewajipan kepada Allah serta membawanya kepada melakukan perkara-perkara yang haram dan dilarang oleh syariat).

  4. Di antara ulamak mutakhir di zaman kita ini yang sependapat dengan golongan ulamak yang kedua ini ialah al Syeikh Dr. Yusuf al Qardhowi sebagaimana dijelaskan dan dihuraikan dengan panjang lebar dalam kitabnya Malamih al Mujtama’ al Muslim Allazi Nansyuduhu - ( Ciri-ciri unggul masyarakat Islam yang kita idamkan) - dan juga al Halal wa al Haram fi al Islam - ( Halal dan haram dalam Islam ). Dalam huraian tersebut beliau telah menolak hujjah-hujjah yang dikemukakan oleh golongan yang mengharamkan alat-alat muzik dengan menyatakan bahawa hadis-hadis yang diriwayatkan mengenai alat-alat muzik adalah dipertikaikan akan kesahihannya.

  5. Bekas Syeikh al Azhar Fadhilah al Imam al Akbar al Syeikh Ja-du al Haq Ali Ja-du al Haq (telah meninggal dunia pada pertengahan 90 an) juga bersependapat dengan pendapat yang mengharuskan alat-alat muzik sebagaimana yang dapat dilihat dalam kitab himpunan fatwa-fatwanya mengenai persoalan-persoalan semasa yang bernama Buhuth wa Fatawa Islamiyyah fi Qodhoya Mu’asirah, juzuk ke v. Katanya, “ sebagai mengambil sikap jalan tengah antara pendapat-pendapat ulamak tersebut, maka kami lebih cenderung untuk berkata bahawa mendengar alat-alat muzik walau apa pun jenis dan bentuknya, menghadiri majlis-majlisnya dan mempelajarinya adalah termasuk dalam perkara-perkara yang diharuskan. Dengan syarat ia tidak mendorong kepada membangkitkan nafsu syahwat, perlakuan-perlakuan tidak senonoh dan tidak disertai dengan arak, tarian-tarian, perkara-perkara yang buruk dan fasik atau digunakan untuk perkara-perkara haram atau ia digunakan sebagai wasilah atau alat yang membawa kepada berlakunya perkara haram dan mungkar atau ianya boleh melalaikan daripada menunaikan tanggungjawab dan kewajipan".
Pandangan 3: Mengharuskan beberapa alat muzik

Ini adalah pandangan di sisi Imam Al-Ghazali kerana alat muzik bertali dan seruling menjadi lambang kepada peminum arak dan khunsa. Hujahnya adalah dengan berkata bahawa syarak tidak mengharamkan alat-alat tersebut kerana kelazatannya. Jikalau ia hanya kerana kelazatannya maka perkara-perkara lazat yang lain turut dilarang. Ia dilarang atas dasar turutan (ittiba’). Apabila arak diharamkan, maka semua amalan peminum arak turut diharamkan bersama iaitu alat muzik bertali dan seruling.
  1. Ia boleh mengakibatkan seseorang itu meminum arak, kerana kelazatan yang ada padanya hanya akan sempurna dengan arak.

  2. Alat ini menyebabkan orang-orang yang baru meninggalkan arak mengingati kembali majlis-majlis hiburan yang dihidangkan dengan arak. Ini kerana majlis hiburan tersebut kebiasaannya diserikan dengan alat-alat muzik tersebut. Dengan itu apabila dia bermain dengan muzik tersebut, maka ia akan membawa kepada ingatan terhadap majlis itu. Ingatan akan mendorong kepada kerinduan. Dengan itu alat muzik tersebut menjadi penyebab seseorang yang telah meninggalkan amalan meminum arak kembali melakukannya.

  3. Terdapat ijma’ ulamak mengenainya, kerana ia telah menjadi amalan orang-orang fasik. Oleh itu ia dilarang kerana menyerupai mereka. Ini kerana sesiapa yang menyerupai sesuatu kaum maka ia termasuk di kalangan kaum tersebut.

PANDANGAN SAYA

Bagi pendapat saya, saya lebih cenderung untuk memilih pendapat kedua yang mengharuskan semua jenis. Ini kerana 
  1. Ulamak-ulamak yang menyokong hujah ini adalah berijtihad berdasarkan ilmu syara'  dan peredaran semasa.

  2. Ijtihad mereka adalah memilih tahap pertengahan. Tidaklah begitu syadid dan tidak pula terlalu longgar. Tetapi, masih berlandaskan syara' yang utama.

  3. Asalkan niat dan tujuan adalah utama. Jangan sampai ke peringkat lagho (lalai) dan haram. Pengharaman itu adalah berpunca daripada tujuannya bukan alat muzik itu. Tidak kiralah ia muzik baik nadanya, bentuknya, liriknya dan alat yang digunakannya.

  4. Perlu ingat asal hukum muzik adalah harus sahaja. Bukannya wajib. Jadi, perlu bijak menguruskan dan bataskannya.

  5. Kata Zizan (Raja lawak) dan Ustaz Azhar Idrus, "jangan sampai jadi najis"
Begitulah perbincangan kita pada kali ini. Terbukti betapa Islam itu satu agama yang mudah dan tidak membebankan ummatnya. Cuma Islam meletakkan garis pandua agar tidak terhuban jatuh di persimpangan.

Wallahu a'lam..

rujukan:
  1. http://mindasuper.com/v2/index2.php?option=com_content&do_pdf=1&id=37
  2. http://halaqah.net/v10/index.php?topic=4909.0

Tuesday, March 27, 2012

FB dan KITA

Bertemu kembali.

Alhamdulillah kerana diberi lagi kelapangan waktu untuk mengisi dengan perkara yang insyaAllah manfaat. InsyaAllah, kali ini saya akan satu topik yang tidak cukup asing lagi bagi kita. Facebook a.k.a FB. Ya. Itulah perbincangan kita pada kali ini.

(maaf kali ini semuanya biru putihnya banyak, jangan salah faham ya)

FB

FB adalah singkatan bagi Facebook. Satu perkataan yang mudah disebut, diketahui, diguna dan didiari dengannya. Andai ditanya kepada kanak-kanak kecil pasti dia akan mengetahui perihalnya serba sedikit. Apatah lagi apabila ditanya dengan remaja dan mahasiswa. Terang-terang tahu akan perkara ini. Itulah betapa besarnya pengaruh facebook kepada kita.


Mungkin ramai yang cekap menggunakannya tapi tidak tahu sejarah ringkasnya. Dan tidak bermaksud untuk berkata anda tidak tahu. Jika direnung sudah 8 tahun facebook ini bertapak di dunia it ini. Pada mulanya diasaskan oleh Mark Zulkerberg dan beberapa kawanya untuk tujuan sosial dan perhubungan di alam maya dan kini makin digunapakai oleh hampir setiap orang tanpa mengira latar belakangnya apa dan siapa. Hatta dari pemimpin hingga ke orang bawahan ada akaun facebook ini. Kuasanya telah memakan beberapa laman sosial yang lain seperti friendster, tagged, skype, twitter dan lain-lain. Itulah kuasa pengaruh facebook.

FB dan Pencerah


Memandangkan kita turut terlibat dalam rangkaian sedemikian, jadi ia berkait dengan soal 'kita'. Tapi, timbul pula satu persoalan.

Pertama: Persoalan

"Eh, kau buat facebook ka? Tak boleh doh.. Ko bukan tak tau, orang Israil dalangnya. Cuba kau tengok siap pembuatnya?"

"Bahaya tau hang dok bubuh gambar la.. Tulis-tulis kata la.. Nanti depa (orang israil) boleh tau"
Maklumlah. mulut orang namanya, bukan? jadi, dah mulut orang, payah la nak tutup. Pandangan pula bukan sama kesemuanya.

Itu kata mereka. Dan kata saya, tidak salah untuk kita buka akaun facebook. Eh, apa ni? Ya. Tiada salahnya. Sebabnya...

Jika kita fikir logik..

1. Kalau nak cari produk yang orang Islam sendiri buat macam facebook ni (yang banyak kelebihan dan semudah ini) manakah hendak cari?

2. Kalau nak kata bahaya, kenapa tokoh-tokoh besar juga menggunakannya? Mengapakah wujudnya akaun dan page PM, tok guru itu dan ini, ahli politik itu dan ini, dan sebagainya? Bukankah ia boleh mengancam gerak kerja mereka andai anda kata bahaya?

3. Apakah saluran maklumat yang lebih mudah, baik dan cepat berbanding facebook?

Mungkin cukup sudah untuk persoalan. Sudah macam pembela Mark Zulkeberg pula. Maaf bukan ke situ niat saya.

Kedua: Pandangan dan fikiran



Andai kita masih berfikiran tidak relevan menggunakan facebook, maka anda adalah satu pandangan yang cetek. Bukan niat untuk mengherdik atau mengata, tapi ia satu pandangan dari saya. Kenapa?

1. Isu kebangkitan di Mesir, dan tanah arab yang lain. Apa puncanya? Bukankah dari pemuda dan perubahan? Mereka telah menggunakan facebook sebagai salah satu alternatif untuk sebarkan kebenaran dan maklumat yang betul kepada masyarakat. Natijahnya, masyarakat makin sedar akan propaganda, tipu muslihat dan lain-lainnya.

2. Isu Syria. Masih segar dan baru. Andai anda kata facebook satu cara yang tidak boleh diterima maklumat darinya, kenapakah Dr. Yusuf Qardhawi membangkit isu ini dengan berkata, "sekarang zaman semua maklumat dah sampai kepada masyarakat, adanya facebook... mereka dah mula nampak kesembunyian yang selama ini tersembunyi"(lebih kurang beegitu maksudnya)

3. Ramai sahaja orang-orang hebat di dunia Islam ini menggunakan facebook sebagai kaedah mendekati masyarakat. Lihatlah Harun Yahya, penulis yang masyhur lagi segan turut ada satu ruang berkaitan dengannya.

4. Banyak sahaja akhbar-akhbar yang menjadikan facebook sebagai alternatif kepada pembaca akhbar. Sinar Harian, Berita Harian, HarakahDaily, dan banyak lagi. Mereka turut menggunakan sistem ini.

Hasilnya, masyarakat sudah mula pandai memilih dan mengetahui apa itu kebenaran dan apa itu kebatilan.

Ketiga: Bahaya Facebook

Usah diingat kesemua yang ada di facebook adalah baik kesemuanya. Ada sahaja yang kesan buruk di sebaliknya. Antaranya:

1. Sarang maksiat. Di sinilah mudah didapati dosa-dosa yang terselindung dibuka tanpa batas. Soal aurat, soal carut -marut dan maki-hamun, soal fitnah dan gosip, soal gambar-gambar dan video-video negatif usahlah dibicarakan. Begitu mudah untuk kita dapati padanya.

2. Penyebar maksiat. Dengannyalah boleh menjadi pemula kepada terjerumusnya masyarakat ke arah negatif, maksiat dan tidak bermoral. Di sini juga boleh mengakibat institusi kekeluarga hancur punah, mainan sihir dan sebgainya.

FB dan KITA

Dalam mengertikan  hakikat realiti sesama, pada kebanyakkan orang, facebook kini telah menjadi satu tempat luahan rasa, luahan hati dan luahan pengalaman. Mudah kata, saya simpulkan facebook kini adalah "separuh diari hidup kita". Di situlah kita dapat kenal siapakah dirinya.

Seterusnya, sebagai orang Islam pula, yang faham apa itu hakikat kebenaran, hakikat cahaya iman, dan hakikat Islam itu kehidupan sepatutnya..

1. Menjadikan ia peluang untuk kita saling beriteraksi dan komunikasi ke arah kebaikan.
2. Menjadikan medium dan ruang saling memperingati sesama saudara kita dan masyaarakat sekeliling.
3. Menjadikan alternatif untuk kita suburkan Dakwah dan Tarbiyah dalam dada masyarakat.


4. Menjadikan tempat kita mendapat sumber-sumber maklumat yang perlu dikaji terlebih dahulu.
5. Menjadikan tempat kita  berkongsi ilmu pengetahuan.
6. Menjadikan satu cara untuk kita bersatu padu sesama kita.
7. Menjadi satu tempat kita amar makruf, nahi mungkar ^^



PENUTUP

Akhir kata dari saya, orang yang pandai dan bijak menguruskannya dapat membuahkan perkara-perkara yang faedah lagi bermanfaat. Dan dengannya juga dapat dijadikan saham kita di akhirat kelak. Baik pelaburan kita sekarang, maka untunglah saham kita di sana.


Wallahu a'lam..
Hidup dan masa perlu diisi, jikalau tidak ia akan terisi ^^