PENGUMUMAN

HARAP MAAF.. LAMAN INI SEDANG DIUBAISUAI..

Friday, April 20, 2012

Apabila saya fikir tentang DUIT

Duit oh duit. Ingat duit bukan bermakna 'mata duitan'

Bismillah. Alhamdulillah.

Ayuh kita mengatur syukur pada Dia sekali lagi. Tanpa Dia siapalah kita. 

Buat pembaca budiman, apa khabar? Jarang benar tak bertanya khabar anda. Erm.. (Ya ka. Rasanya x pernah tanya khabar pun). Apa-apa pun saya tetap berdoa agar kita semua dalam keadaan sihat wal afiat dan dalam peliharaan dan penjagaan Allah. Amiin.

Kali ini, suka untuk kongsi tentang satu topik bila saya fikir tentangnya. Dengannya kita dapat meneruskan kehidupan. Kerana dengannya sebagai assabab (penyebab) kita dapat 'servive' dalam dunia yang kita berada sekarang. Amat sukar sekali andai kita hidup tanpanya kecuali dengan izin Allah.

Duit. Antara satu perkara yang amat saya suka titikberatkan. Bukan apa cuma ya lah. Kalau difikirkan balik, apa yang boleh kita dapat tanpa duit. Makan, minum, penginapan, barang asasi, hatta tandas awam pun kena duit. Belum kira lagi pergerakan kita ke satu tempat ke tempat yang lain. Dengan tolnya lagi, minyaknya lagi, 'service' itu dan ini la dan banyak lagi. Semuanya memerlukan duit, bukan?

Sebelum itu, suka untuk saya ingatkan, "ingat duit, bukan bermakna orang itu mata duitan". Harap maklum..

1. PENDIDIKAN

Bila saya fikir tentang duit. Saya akan fikir tentang pendidikan. Kenapa?

Bukankah ada biasiswa? Pinjaman? At least pun ada dalam kalangan famili yang sangup taja?

Ya betul. Tapi, yang saya fikir kita sekarang belajar semua dalam keadaan hutang. Betulkan? Tak dengan mana-mana agensi pinjaman pun, harap simpati ibu bapa sahaja. Itulah jawapannya. Amat menakutkan saya lagi bila hutang, saya senantiasa dan mudah untuk ingat mati. Sebabnya mati itu tiada alamat dan petanda. Bila-bila masa pun boleh mucul. (semoga kita semua mati dalam keadaan husnul khatimah)

Ingat tak sabda nabi kita,

Dari Abu Hurairah, nabi bersabda, "Jiwa (roh) seseorang Mukmin itu tergantung kerana hutangnya hingga hutangnya dilunasi". (riwayat At-Tarmidzi, Ibn Majah, dan Al-Baihaqi)

Sanggupkah berlaku sedemikan kepada kita. Itu yang pertama. yang kedua saya akan fikir sapa yang sanggup untuk lunaskan. Andai kata jumlah kesuluruhan untuk pengajian kita selama diploma adalah RM 15 000 (berdasarkan RM2000/ setiap semester). Tiba-tiba kita mati, apa kata kita. Sudahlah ibu bapa kita sederhana saja.Itu baru diploma, bukannya degree, master dan phD.

Sekadar ajak fikir bersama cari penyelesaian. :)

2. BAITULLAH

Bila saya fikir duit, saya akan fikir ini - menuju ke sana. Ya, ramai yang bercita-cita akan ke sana tapi dalam keadaan sekadar angan-angan dan ada jalan tindak usaha. Bagi saya yang keluarga bersederhana sahaja, saya amat bercita-cita untuk ke sana tapi tidak semudah yang diimpikan. Kekadang jeles melihat ada kalangan ibu bapa mereka dan mereka sendiri yang sudah berjaya sampai ke sana. Tapi , saya tidak. Saya tetap berdoa semoga Allah permudahkan segala urusan ibu bapa saya dahulu kemudian baru saya dan adik-adik.

Berbalik pada pointnya. Baitullah. Mudah dinisbahkan sebagai buat haji di sana. Hukum hampir semua yang sudah mengetahuinya kan? Jadi saya sekadar tulis apa yang saya fikir berkaitan dengannya.


Apa yang dapat anda perhati? Semakin meningkat bukan. Saya pernah dinasihatkan oleh kenalan ibu bapa saya. Ayatnya lebih kurang begini,

"Masa kamu nanti kena ingat, kalau dulu nak pegi buat haji murah ja. Masa 10 tahun dulu, pakcik buat haji lebih kurang RM 5 000 seorang. Sekarang? Dah nak dekat RM 10 000 kan? Masa kamu nanti, 10 tahun lagi macam mana?"


Tersentak jugalah dengan kata-kata itu. Dan termenung jauh la juga. Ada betulnya dan memang betul. Macam mana saya nak dapatkan duit sejumlah itu dalam keadaan saya sekarang begini? Pendidikan pun entah macam mana, apatah lagi yang ini. Semoga Allah permudah segala urusan.

Sekadar ajak fikir bersama cari penyelesaian. :)

3. SELEPAS BELAJAR

Yang ini juga antara yang cuba saya fikirkan apabila dikaitkan dengan duit. Erm.. setiap orang ada cita-citanya tersendiri, kan? Ada minat-minat tertentu yang digemari, kan? Dan itu adalah normal bagi manusia.

Tetapi, paling utama adalah benda asas - kereta, motosikal, rumah dan sebagainya. Nak dapatkan semua itu tapi tak ada usaha ke arah itu memang sukar. Bukanlah sampai besar hidup nak tambahkan hutang tanpa berniat nak kurang hutang?

Sekadar ajak fikir bersama cari penyelesaian. :)

4. KAHWIN

Err. Ini bukan nak bergatai ya.  Bukankah itu fitrah. Sapa-sapa rasa pelik ni kena cek balik diri. Ya. selain daripada persediaannya, ilmunya, agamanya, fikrahnya dan sebagainya, kena fikir juga bab-babyang berupa kemampuan fizikal. Bagaimana dengan mas kahwin, duit hantaran, barang kemas, upah juru nikah dan saksi, dan bla.. bla.. bla...

Itu baru nikah dan tidak lagi nak buat kenduri. Kad jemputannya, sewa khemah, makan kenduri, cenderamata untuk tetamu dan bla.. bla.. bla.. Semua itu gunakan duit, bukan? Kecualilah pada keluarga yang berada di sana. Tidak punya masalah akan perkara itu.

Pernah juga ada orang berpesan,

"Zaman pak cik dulu kos kawen dalam RM 10 000 tu dah banyak syukur. Tapi sekarang, RM 20 000 tu baru nak selesa. Masa kamu nanti fikir-fikir kan lah ya.."

Tapi bagi saya, sebolehnya nak me'manima'kan perbelanjaan keluarga. Tidak kisahlah sederhana saja. Dan memang islam mengajak kita bersederhana kan?

Sekadar ajak fikir bersama cari penyelesaian. :)

5. EMAS


Lagi, bila disebut pasal duit saya bercita-cita untuk meng'transfer'kan duit kepada emas. Bukanlah saya ini 'mata belian' atau sebgainya. Tapi sekadar membuat persediaan untuk masa hadapan. Ya, nilai mata wang akan jatuh dan emas tidak akan jatuh. Jadi, terpulang pada diri sendiri untuk jawapannya.

6. D&T

Walau sudah banyak ter'list' di atas perkara-perkara yang akan saya fikir bila berbicara tentang duit, tidak ketinggalan yang paling utama matlamat utama kita - beribadah kepada Allah dan mencari redha-Nya. Dengan apa lagi jika bukan Dakwah dan Tarbiyah (D&T). Usaha-usaha amar makruf dan nahi mungkar tetap menjadi kerja utama kita bagi sesiapa yang mengaku dan berikrar kepada Allah dengan lafaz 'La ilahaillallah, muhammadur rasulullah'.

Jadi, nak buat kerja-kerja begini bukanlah percuma sahaja. Ada usrah di sana, ada penggilan di sini, perlu buat kerja itu, perlu gerak ke sini. Dan macam-macam lagi. Perlu ada pengorbanan harta benda dan wang ringgit. Kalau itu pun sukar untuk berkorban. Erm.. payah lah. Dan memang itulah hakikat perjuangan. Walau berbeza jalan tapi ingat, matlamat pastikan sama! Mencari redha Allah dan ingin melihat dunia disinari dengan cahaya Islam.

PENUTUP


Amboi, banyak betul 'tapi'nya dalam entry kali ini. Apa-apapun semoga anda dapat manfaat segalanya.

Sekadar untuk mengulangi kata-kata 'langit',

Firman Allah, “Dan Mereka Merancang, Allah juga merancang, Dan ALLAH sebaik-baik Perancang” (Ali-'Imran, 54)

Sekadar pesanan dari saya pula, pastikan hidup kita ada 'aulawiyat' iaitu ada perkara-perkara yang perlu diutamakan dan ada perkara yang perlu dilewatkan. Dan perkara utama tidak semestinya akan jadi yang pertama selamanya.


Wallahu a'lam..
Moga Allah redha kita!

3 comments:

hafirahmunirahbekate! said...

wah..info yang bermakna tentang duit ^^. DUIT juga ada maksud tersirat di sebaliknya iaitu Doa Usaha Istiqamah dan Tawakal..GunaLah duit dgn sebaik mungkin dan salurkanlah ia di jalan yang di redhai.

SZ said...

Ya.. Sungguh tersirat..
apabila fikir positif..
positiflah hasilnya..

Osman raheem said...

Hello Semua orang,
Nama saya Ahmad Asnul Brunei, saya menghubungi Encik Osman Loan Firm untuk jumlah pinjaman perniagaan sebanyak $ 250,000, Kemudian saya diberitahu tentang langkah Meluluskan jumlah pinjaman saya diminta, selepas mengambil risiko lagi kerana saya begitu banyak terdesak untuk menubuhkan sebuah perniagaan untuk kejutan terbesar saya, jumlah pinjaman Telah dikreditkan ke akaun bank saya dalam tempoh 24 jam perbankan Tanpa sebarang tekanan untuk mendapatkan pinjaman saya. Kerana saya Telah terkejut i adalah yang pertama untuk menjadi mangsa penipuan! Jika anda berminat untuk mendapatkan apa-apa jumlah pinjaman & anda yang terletak di mana-mana negara, saya akan memberi nasihat boleh menyentuh Mr Osman Loan Firm melalui e-mel osmanloanserves@gmail.com

BORANG MAKLUMAT PERMOHONAN PINJAMAN
Nama pertama ......
Nama tengah .....
2) Jenis Kelamin: .........
3) Jumlah Pinjaman Diperlukan: .........
4) Tempoh Pinjaman: .........
5) Negara: .........
6) Alamat Rumah: .........
7) Nombor Telefon: .........
8) Alamat e-mel ..........
9) Pendapatan Bulanan: .....................
10) Pekerjaan: ...........................
11) Yang laman web adakah anda di sini tentang kami .....................
Terima kasih dan salam mesra.
E-mel Derek osmanloanserves@gmail.com